loading...

sambil tersenyum rasanya aku ga rela harus meninggalkan kamar asrama ini, banyak hal hal yang bisa diingat dari tempat ini

reni : nitaa, ayoo buruan, udah selesai apa belum?

nita : iyaa iyaa tunggu dibawah bentaar

reni : (sambil kembali ke kamar) heei ayoo, aku juga udah ditunggu yoga lho di depan

nita : emm kita selfie dulu yuk, itung itung kenangan terakhir kita di ruangan ini

reni : hmm boleh deh, yuk..

meski foto cuma berdua, dan kamar tersebut sudah digunakan oleh adik tingkat, tapi tetap akan menjadi kenangan yang tak akan hilang..

setelah beberapa foto diambil, aku dan reni pun keluar dari asrama, yoga sudah menunggu di depan asrama

yoga : udah semua barang bawaannya?

reni : udah kok, bantuin dong, aku banyak banget nih bawaannya

nita : hihi kebanyakan oleh oleh kamu mah ren, jadinya melembung gini

reni : yaah mau gimana lagi, banyak titipan soalnya

nita : dikurangin dikit keek, nanti gaada tempat buat naruh tuh di pesawat

yoga : pasti ada lah nit, haha tapi kalau diliat liat emang banyak banget nih barang bawaan

reni : iih udah deh bawa aja, hayoo mau bawel nih?

yoga : eeh enggak kok enggaak..

nita : oiya guys, kita udah ditunggu di depan rumah om ku , om robert yuk cepet kesana

setelah menuju ke depan rumah om robert, andre dan om robert sudah siap dengan mobil yang akan mengantarkan kami ke bandara

nita : lhoh andre? kamu ga kerja? bukannya ini weekend?

andre : sama om disuruh libur, hehe apalagi ini hari kepulanganmu, mana bisa aku lewati

om robert : ayo ayo masuk mobil, biar saya yang memasukkan barang ke jok mobil

yoga : saya bantu om, biar lebih cepat

nita : ah iya kenalkan ini teman kamarku di asrama, reni namanya.. pacar cowo di depan itu

andre : hai salam kenal, aku andre

reni : salam kenal juga, aku reni

om robert : sudah ? tidak ada yang ketinggalan lagi? karena keberangkatan pesawat masih 3 jam lagi, kita sambil jalan jalan dulu ya..

yoga : waah kita udah mau balik aja nih ke indonesia, kapan lagi ya kita bisa kesini

reni : gimana kalau kita nikah acaranya disini aja, sekalian balik kesini

yoga : huweeeeh jangan doong, pasti kamu tau berapa mahalnyaa beb

nita : hihi reni ih, kasihan yoga dong, masa jauh banget

andre : oh iya, ada yang mau menikah nih setelah kembali ke indonesia

yoga : waah iya, aku pasti dateng kok niit, tapi aku anterin reni dulu ke rumahnya, sambil berkenalan sama calon mertua

reni : hihi dari kemaren lusaa, si nita bener bener ga sabar pengen cepet kembali katanya, tiap malem aja aku gabisa tidur lihat tingkah nita yang seneng kebangetaan

nita : iih jangan gitu dong reen, kan aku deg deg aaan, aku juga udah kuangeeen banget sama semuanya, apalagi.. apalagi 😮

om robert : sampaikan salamku ya nita, oiya ini ada surat, buka saat sudah di pesawat ya

nita : ah iya om, ini ditujukan untuk siapa? untuk ayah derry?

om robert : iya , ada untuk kamu juga, tapi jangan dibuka sekarang ya..

kami diajak jalan jalan ke beberapa tempat yang bahkan kami pun belum pernah mengunjunginya

kita pun berfoto ria, tidak mau melewatkan moment ini, juga foto bersama andre dan om robert..

aduuh dasar hp ku nih ya, udah mau habis aja nih, tapi emang salahku sih kemaren malem ga aku charge penuh 😐

nita : eh ren, kita bisa charge hp ga sih di pesawat?

reni : bisa mungkin ya, tapi jangan diidupin, ganggu sinyal pesawat kan

nita : heem tau kok, kalau gitu aman deh

yoga : kenapa emang nit? mau habis tah?

nita : heem nih, hihi dibuat foto foto tadi

yoga : yaa nanti aja di bandara kan juga bisa

nita : heem deh nanti gampang..

om robert : oh iya hampir lupa, sepertinya ada yang menunggu di bandara, ayo kita cepat kesana

andre : lah, gajadi makan nih kita?

om robert : nanti saja lah disana, lupa ya?

andre : waduh iya juga, oke deh langsung ke bandara ya

yoga : lhoh bukannya masih 1 jam lagi ya om?

om robert : iya cuman saya lupa kalau ada janji juga

reni : yaah padahal seru lho sambil nunggu waktu muter muter jugaa

nita : ada perlu sama siapa om? tumben banget

andre : hehe ada yang penasaran nih , tunggu aja deh nitaa

nita : hah? ada hubungannya sama aku juga?

om robert : ada kok, nanti nita bakal tau juga

nita : aduuh apa sih oom bikin penasaran juga deh jadinya

sesampainya di bandara, om robert seperti bergegas masuk dan menoleh kanan kiri, seperti mencari seseorang

andre : nah itu dia om anak anak

om robert : aah itu dia mereka

nita : waaah kaliiaaaan, lhoh lhoh kok kalian ga kerjaaa??

kejutan buatku, ternyata yang ditunggu om robert adalah para karyawan cafe, yang sudah menunggu di bandara juga untuk mengantarkan kepulanganku

mulai dari koki, kasir, sampai dengan waiters ikut datang..

sambil memberikan beberapa cindera mata, kami pun kembali berfoto ria.. waah bakal banyak banget nih kenangan yang aku dapatkan dari sini..

aku pun tak sadar meneteskan air mata saat waktu keberangkatan pesawat semakin dekat.. semuanya melambaikan tangan kepadaku, begitu juga sebaliknya

andre : (dengan suara lantang) jangan lupa mampir lagi kesini yaa !

nita : iyaa pasti kok, pastii (sambil terharu)

yoga : waah banyak juga ya nit yang nganterin kamu pulang

reni : hihi sampai netes tuh air mata nya, mereka bener bener berarti yaa buat kamu

nita : heem, bisa dibilang mereka keluargaku disini.. entah aku merasa ga relaa gitu aku pulang, tapi lebih ga rela lagi kalau aku ga pulaang

yoga : hehe iya dong, mana rela juga si derry kalau kamu gajadi pulang, dia nikah sama siapa dong nanti

reni : jadi penasaran juga nih pengen liat sosok derry langsung, selama ini kan cuma dari layar laptop aja

nita : bukan cuma kamu reen yang penasaran, aku jugaa, apalagi dia makin ganteeng 😮

yap perjalanan pulang pun dimulai.. entahlah berapa jam perjalanan kami, yang jelas aku bener bener gasabar pengen cepet sampai

nita : aduh kaan aku lupa mau nge charge hp, sekarang abis deh batre nyaa.. nahloh, mana ya chargerku? aduuh di bagasi lagi.. aku taruh tas yang besaar

yoga : hei beb, powerbank mu kasih nita gih , masih ada kan?

reni : abiiis, aku aja make baru sampe 50% udah abis..

nita : udah gapapa deh, nanti kalau udah sampai di bandara aku charge

yoga : oiya nanti pas udah sampai disana, kamu dijemput atau gimana nit?

nita : iya aku dijemput kok, kalau ga derry sendiri, temannya katanya yang mau jemput

yoga : oke deh kalau gitu, berarti aku sama reni langsung pulang juga, soalnya sama ada yang jemput juga

nita : oiya ada surat tadi dari om robert, untung aku masukin di tas yang ini

aku buka surat dari om robert.. ada 2 kertas, yang satu untuk ayah derry, satunya memang untuk aku..

berisi fotoku disaat aku awal bekerja di cafe, isi surat, dan juga uang.. waah om robert sampai saat terakhir masih juga aku diberi uang saku, benar benar seperti ayah bagiku

aah aku tidur dulu deh, kayanya masih beberapa jam lagi sebelum sampai di kampung halamanku, eh negara asalku :*

reni : niit , nita, udah hampir sampe.. ayo bangun

nita : emh.. eeh udah sampe? kita udah sampe?

reni : iyaa liat tuh, tinggal landing aja

nita : yeeeey kita udah sampee, hihi senengnyaaa

yoga : waah ga kerasa ya, kira kira udah 4 tahun ninggalin negara asal

reni : kita juga disebut pejuang bangsa atau nggak ya

yoga : nahloh emangnya kita perang? ahahah beeb beb

nita : yaa bukan gitu mungkin yog,maksudnya termasuk orang orang yang mengharumkan nama bangsa

yoga : ooh gitu tooh hehe maaf maaf

reni : huuh dasar.. oiya gimana kalau kita makan dulu pas udah sampe bandara?

yoga : boleh sih aku laper soalnya, kamu gimana nit?

nita : hmm? yaa sambil nunggu jemputan juga gapapa sih, okee

yoga : oke deh kalau gitu

sesampainya di bandara pun aku, yoga, dan reni makan dulu sambil menunggu jemputan..

yoga : eeh waduh, makan belum selesai, jemputan udah dateng aja, gimana nih

reni : iya tah? yaudaah ayo cepet selesain makannyaa

yoga : yee situ enak ga makan, aku niih baru aja nyicipin

nita : hihi udah udaah jangan malah tengkar, cepetin makannya yog

yoga : liat nih lagi usaha buat cepet abisin..

reni : eh iya nit, gimana kamu jadi dijemput?

nita : hmm? jadi kok, sama temennya derry dan pacarnya, aku inget sih wajahnya..

yoga : udah selesai nih makannya, yuk beb

reni : eeh terus nita gimana dong? masa kita tinggal sendirian disini?

nita : gapapa kok ren, paling habis ini juga aku dijemput

yoga : aduuh aku bingung juga nih, soalnya yang jemput kan travel, takutnya kalau ada penumpang lain

reni : nit, apa ga mending ikut kita aja? nanti kan bisa kita anterin sampe alamat yang kamu mau

nita : emm enggak deh bener gapapa kok ren, malah kasihan temennya derry yang jemput aku dong

yoga : apa nunggu di deket pintu depan? biar enak kalau seumpama saling nyari..

nita : heem deh .. hei kalian cepet kesanaa, kan kalian ditunggu

reni : (sambil memeluk nita) sampai ketemu lagi yaa, duuh pasti bakal kangen banget

yoga : (sambil bersalaman) maaf ya nit gabisa nungguin sampe kamu dijemput, aku sama reni pamit duluan ya

nita : heem gapapa kok, heei kalau ada undangan jangan lupa yaa, aku yang pertama lho 😀

reni : pastii nitaa pastiii

yoga : hehe iya aku gabakal lupa kok nit.. duluan yaa ~

aah mereka pulang duluan.. hmm aku lihat hp ku dulu mungkin udah dihubungin akunya..

lhah? oiyaa hp ku kan matii.. aduh aku bisa nge charge dimana ya? aku ke depan dulu deh mungkin udah ada yang nunggu di depan.. aku masih inget sih wajah temennya itu..

setelah di depan memang ada beberapa orang tapi kok gaada ya temen derry.. mana hujan lagi.. ah apa aku nyari tempat yang bisa buar charge hp ya..

duuh charge hp ku di dalem koper ini lagi, aku harus buka dulu sambil nyari..

manaa lagi chargerku ini ya, susah amat nyari nya, malu juga kalau sampai dilihat orang inii..

dari jauh aku juda merasa ada yang melihatiku.. apa cuma perasaanku aja ya? ah tapi biar deh

setelah kira kira 5 menit aku mencari charger di dalam koper dan belum ketemu juga di tas lainnya, ada seseorang yang menghampiriku..

?? : permisi mbak , sepertinya lagi kesusahan nih?

nita : ah nggak kok, hehe cuma lagi nyari sesuatu aja

?? : ada yang bisa dibantu?

nita : nggaak gausah, cuman nyari 1 barang doang kok, bener gausah

?? : hehe nita, lama banget nih ga ketemu.. masih inget aku ga?

nita : hah? emm siapa ya?

?? : waduuh temen lama dilupain nih, ini akuu andi

nita : siapa? andi? oooh iya iyaa, hei apa kabaar

andi : hehe baik kok baik, kamu gimana? weeh sepertinya kamu dari suatu tempat nih

nita : iyaa aku barusan pulang dari luar negrii, habis kuliah

andi : waah selamat yaa.. baru tau nih kalau kamu di luar negri

nita : kalau kamu gimana? kegiatanmu apa sekarang?

andi : yaa kerja doong, aku sebenernya tadi disuruh jemput tamu disini, tapi ternyata tamu nya udah naik taksi duluan, yaudah deh aku nganggur

nita : hoalaah gitu toh.. kerja dimana?

andi : yaah di sebuah perusahaan aja.. kamu ini nunggu apa? dijemput?

nita : heem nih, tapi dari tadi belum juga dijemput, mau charge hp, chargernya ga ketemu

andi : oohh gituu, mana lagi hujan deres banget ini.. eh iyaa nit, kamu masih single? hehe

nita : emm enggak hehe, aku udah ada yang punyaa, dan beberapa hari setelah aku pulang, udah direncanain acara nikahnya

andi : weh kamu udah mau nikah? waah sayang banget yah kalau gitu.. sama teman kuliahmu?

nita : enggaak, inget derry? hehe aku masih sama dia

andi : derry?? derry yang itu? kamu masih sama dia?

nita : heem , hehe kenapa ndi?

andi : emm gapapa.. (raut wajahnya langsung berubah)

nita : aduuh mana sih ini kok ga ketemuu.. ribet deh jadinya

andi : charger apaan sih nit? mungkin aku ada

nita : ini, ipon.. hahh gatau deh mungkin punya ku ketinggalan

andi : ooh ada kok aku, nih sama ipon nya, cuman kalo charger nya yaa ga aku bawa nit

nita : yaah aku butuh banget padahal..

andi : hmm kalau jemputannya lama ga naik taksi aja?

nita : pengennya sih gitu ndi tapi uangku masih dollar semua, belum aku tuker, disini ada money changer ga ya?

andi : waah dollar? tukerin ke aku aja nit, hehe pengen juga di dompetku ada uang dollar gitu

nita : emm boleh aja sih

andi : hehe tapi uangku di dompet ga seberapa, aku ambil dulu di atm, baru tuker ke kamu.. butuh berapa sih?

nita : hmm berapa ya, pokok yang bisa buat naik taksi lah kalau misal yang jemput ga dateng dateng

andi : oke deeh ada kok.. yuk ikut

nita : kemana? nggak deh aku nunggu sini aja

andi : lhah gapapa nit, daripada disini lho, lagian aku bawa mobil bisa aku bawain barangmu, terus aku anter deh .. mau kemana sih? apa sekalian aku anter?

nita : aduuh gausah deh malah aku ngerepotin kamu dong.. paling habis ini udah dateng kok jemputannya

andi : bener habis ini? kayanya daritadi kamu nunggu juga ga dateng deh nit.. apalagi hujannya ga berhenti nih

nita : hmm terus gimana yaa hp ku juga mati ga bisa cek mereka yg jemput lagi dimana

andi : yaudaah sekalian aku ambil chargerku juga , ga jauh kok dari sini, gimana?

nita : emm iya deh

perasaanku kurang enak sih sebenernya, tapi mau gimana lagi? mana yang jemput lama banget, tau gitu kan aku bareng yoga sama reni tadi

aku pun ikut andi.. yah setidaknya aku udah ga di bandara

andi : kamu makin cakep aja nih lama ga ketemu

nita : ahaha tetep aja nih kamu dari dulu, gombal mulu

andi : lhoh enggak kok, ini jujur lho nit, apa karena lama ga lihat ya

nita : iya mungkin itu, haha

andi : enak lho nit kerja di tempatku, lihat nih aku aja udah dapet mobil

nita : hoo gitu.. kirain ini mobil kantor

andi : yaa emang sih, tapi kan bisa buat pribadi, haha

nita : hmm yayaya

aduh ngobrol sama andi gaenak banget, kebanyakan dia gombal gajelas gitu ke aku.. duh kayanya dari dulu dia emang gini deh, tapi sekarang lebih

nita : katanya ga jauh jauh dari bandara ndi, kayanya udah jauh deh

andi : yee enggak kok, itu tuh di tikungan kita nyampe kok..

nita : hmm iya deh, soalnya kan gaenak kalau semisal yang jemput aku ternyata sama nunggu nya

andi : tenang ajaa, kalaupun yang jemput udah pulang toh kamu bisa aku anter kaan..

setelah belok di tikungan sehabis jalan besar, kami pun berhenti di depan rumah

hujan masih deras, dan sepertinya masih lama untuk berhenti.. aku pun masuk dengan tas dan koper ku juga dipindah andi ke dalam rumah

nita : aduh kehujanan dikit, gapapa deh

andi : masuk dulu yuk, ini kontrakan ku nit

nita : emm enggak ah di depan aja

andi : yee gapapa beneran kok, sambil nunggu hujan reda juga, yuk masuk

aduuh aku pengen banget nolak, entah kenapa firasatku bener bener gaenak sama si andi ini

andi : mau minum apa nit? aku buatin

nita : enggak deh ndi gausah, oiya charger nya ada?

andi : kalau gitu aku buatin teh aja ya, oh iya charger nya.. bentar aku bawain dulu di kamar

sekitar 5 menit andi masuk ke dalam ruangan, lalu membawa 2 cangkir teh

andi : naah diminum dulu gih, enak lho anget gini pad diluar adem..

nita : heem , makasih ndi.. chargernya mana?

andi : oh iyaa aduh kelupaan deh jadinya.. bentar bentar

naah ini nih charger nya nit.. sama kan?

nita : heem sama, ada colokan?

andi : ada sih tapi di dalem, gimana? charge bentar dulu aja biar hp nya idup, baru nanti kamu lihat ada yang hubungin atau nggak, gimana

nita : emm iya deh boleh..

sambil menunggu sebentar hp ku di charge, gaada jalan lain lagi selain aku ngobrol sama andi.. yah aku coba rileks kan diri, mungkin cuma ketakutanku aja yang bikin aku ga nyaman disini

mungkin andi benar bakal anter aku sampe ke malang kalau seumpama yang jemput ga dateng.. yah positif thinking aja dulu

andi : bener nit kamu mau nikah? widih, keburu amat sih

nita : ya gapapa kaan, kalau sama sama udah siap mau nunggu apalagi?

andi : yaa iya juga sih, wah waah jangan jangan udah ga betah nihh pengen ehem ehem sama derry, atau udah sering.. hehe

nita : eeh tolong ya ndi yang sopan kalau ngomong..

andi : hehe iyaa iyaa bercanda kok..

nita : (aduh ga nyaman banget, cari topik obrolan apa ya) emm kamu kontrak sendirian disini?

andi : enggak kok sama temen kerja, udah 2 tahunan aku disini.. temen kerja kebetulan ambil 2 shift hari ini, biasanya jam segini sih udah pulang

nita : hmm gitu yaa, oiya emang kerja mu bidang apa, dari tadi belum cerita..

andi : aku kerja di bidang ini.. dan …

jam brapa sih ini, aduh udah hampir sore, apa mereka yang jemput masih nunggu ya, atau gimana? habis ini aku lihat hp ku deh, tapi andi ngajak ngobrol mulu

aduh aku kok ngantuk yaa.. sedikit demi sedikit mataku seperti berat, melek pun susah

aku coba tetep bertahan agar terjaga tapi seperti beraat banget.. duh aku gaboleh tidur disini.. aku.. ga…

mmmh aduh geli banget, apa sih ini, kok geli banget, aku kenapa? aaaaaah!?

saat aku membuka mataku aku bener bener terkejut karena aku melihat andi yang sedang menyentuh bagian tubuhku..

ah lho, aku gabisa gerak, lho,, tali?

nita : emmh ndi, kamu gila ya!? hei lepasin aku.. lep.. lepasinn..

andi : hehe udah diem aja nikmatin ini nit

nita : andi , jangan plis jangan.. aaah emmh andii stoop jangaan

andi : kamu pasti suka kan? gausah munafik deh nit, aku bakal bikin kamu keenakan

nita : nggak, aku gamauu plis jangan ndi, plis jangan.. aku gamauuu (sambil meneteskan air mata)

andi : waah bener bener putih mulus ya badanmu, pasti disana kamu perawatan banget.. apalagi payudara mu jauh lebih gede daripada dulu, perkembanganmu sempurna nit, hehe

nita : jangan kamu pegang.. aaaahhh emh ja.. jangan.. tolong .. toloong

andi : hehe kamu teriak pun gabakal ada yang denger nit, teriak aja yang kenceng, gabakal ada yang peduli.. hehe aku jilat ini putingmu ya

aku benar benar ingin teriak sekeras mungkin rasanya.. tapi tubuhku semakin lama semakin melemah.. entah kenapa sentuhan andi semakin lama semakin membuatku tidak bisa bergerak

apalagi dari awal kaki dan tanganku diikat di setiap sudut kayu kasur membuatku bergerak aja susah..

lama banget semenjak terakhir aku dijamah oleh derry, tapi aku gamau, aku bener bener gamau ada yang menyentuhku selain derry, aku gamau 🙁

andi : hehe enak banget nit , payudara mu bikin nagih, nah sekarang ke bagian bawah, kita lihat bagian meki mu..

nita : tolong ndi toloong, jangan lakuin ini.. andi pliis toloong (sambil nangis terisak isak)

andi : itung itung sebagai hadiahmu yang bakal nikah dengan si derry bajingan itu.. haha, aku gabakal dateng ke nikah mu, cuman ini yang bisa aku kasih untuk memberi selamat ke kalian.. ahaha

aku pun tidak bisa menahan andi untuk memasukkan jarinya ke dalam v ku.. rasanya.. ah aku bener bener gamau , aku gamau ini semua terjadi.. derry tolong aku.. derry :((

belum puas disitu v ku pun dijilatnya.. dengan kasar andi meremas payudara ku juga, sampai aku benar benar tidak bisa merasakan entah ini rangsangan atau sakit..

andi : hehe udah dong nit, jangan nangis, lihat tuh kerudungmu sampai berantakan gitu.. udahlah kamu tenang aja, pasti enak kok

nita : jangaan andi.. tolooong :(( (bicara terpatah-patah)

andi : hehe sepertinya kamu masih perawan yah, selama ini kayanya cuman dimasukin jari aja.. ahaha sebelum punya derry masuk ke sini, aku duluin aja.. wahahahah

penis andi dipaksa masuk ke lubang v ku.. rasa sakit yang begitu dalam, sampai aku pun tak bisa teriak untuk itu.. sangat kasar apa yang dilakukan andi ini..

membuat suaraku pun hhampir hilang karena terlalu banyak menangis dan teriak..

nita : sakit .. sakit andi.. sakiit..

andi : ooh enak banget nita, enak banget meki mu.. uuh rapet banget

nita : jangan ndi.. stop.. andii stoop

andi : udah kamu diem aja dulu (sambil menutupi mulut ku dengan kami) aku lagi ngerasain meki mu sempit banget ini

aku benar benar tidak bisa berbicara lagi.. tidak ada hal lain yang aku rasakan selain kesakitan dan berharap ini semua tidak terjadi

aku gabisa berhenti menangis.. aku hanya bisa pasrah dengan semua perbuatan kasar andi kepadaku.. tangan dan kaki ku sampai terasa sangat sakit karena ingin lepas dari tali itu..

andi : uaah enak banget nit, aku mau keluar.. mau keluar.. uaaaahh

crott , cairan putih menyembur sampai ke tubuh ku.. ada beberapa tetes yang menyembur ke wajah ku..

saat penis itu dikeluarkan dari v ku, yang ada hanya rasa panas dan sakit, tapi aku tetap belum bisa bergerak bebas

andi : hehe gimana enak kan? wah wah kamu bener bener perawan nit, liat tuh ada bercak darah juga.. enak banget nit sumpah, kamu pasti juga ngerasa enaknya.. iya kan?

nita : (tetap menangis dan terisak isak)

andi : ah sini aku lepasin dulu ikatanmu.. hehe.. aku gabakal nyalahi janji kok nit, aku anter kamu sampe ke malang.. tapi aku mandi dulu ya, hehe

aku melihat andi yang bersiap siap mandi , dan langsung menuju kamar mandi..

aku benar benar gamau melihat wajahnya lagi, aku ingin cepat cepat lari dari sini.. aku harus cepat pergi

dengan menahan sakit di hampir seluruh tubuhku, aku pun bergegas berpakaian dan mengambil barang barangku..

hp, tas, koper semuanya cepat cepat aku bawa untuk keluar dari rumah ini..

rasa sakit di bagian v ku masih benar benar terasa, tapi aku tidak memikirkan hal itu dulu.. yang aku pikirkan hanya satu, cepat pergi dari sini dan ke malang untuk langsung bertemu derry

hujan sudah reda aku pun bisa langsung berjalan cepat untuk menuju ke jalan besar

sesampainya di jalan besar aku pun langsung mendapatkan taksi, tanpa pikir panjang aku langsung naik dan pak supir membantuku untuk memasukkan barang bawaanku

?? : kemana neng?

nita : ke.. ke malang pak (masih sedikit menangis)

?? : lhoh eneng kenapa kok nangis, waduh.. lagian malang jauh dari sini lho

nita : tolong pak .. jalan dulu.. yang penting antarkan saya ke malang pak..

?? : iya deh iya, saya anter ke terminal terus naik bis ke jurusan malang gimana neng?

nita : terserah pak, yang jelas tolong cepet pergi dari sini..

semoga bapak ini bisa menolongku untuk cepat bertemu dengan derry

di perjalanan pun aku sempat bercerita dengan bapak supir itu..

awalnya bapak itu berpikir aku bakal menipunya, tapi setelah aku tunjukkan aku hanya mempunyai dollar dan melihat wajahku ada bekas merah seperti ditampar, beliau pun percaya

derry 🙁

 

===

Part 40 – AKHIR SEKALGUS AWAL BARU

3 jam sebelum nita sampai di bandara

derry : naah gimana? udah selesai ga? eeh bagusan di situ tadi deek

kiky : nah kan, beneer, tau gitu aku aja yang masang tadi

zia : aah maaf maaf, agak ga konsen.. disini ya bagusnya?

derry : naah sip deh.. oiya karena ini momen yang membahagiakan bagi nita, jadi pokoknya manjain dia deh yaa, kan pasti dia capek abis perjalanan jauh

kiky : hmm, emangnya situ ga bahagia apa kak nita pulang 😀

derry : hehe pasti adek tau laah ~

zia : eh eh liat tuh ky, wajahnya merah banget.. ahahah

derry : ah masa sih? eh masaa? bentar aku lihat di kaca

kiky : ahahah dasar kakak yaa.. konyol banget

yap tinggal nunggu snack dari hani dan doni, setelah itu beres deh.. oh iya telpon dika, awas ya sampe dia lupa kalo mau jemput nita

andika : haloo? halo

derry : oi bro, gimana? udah berangkat kan?

andika : udah kok bro, ini di jalan kok

derry : udah tau kan nita yang mana? jangan lupa ya, kalo semisal lupa tanya ke nida aja, oke?

andika : walah beres broo, pasti ketemu dan langsung ane ajak pulang kok, wolees

derry : yaudah kalo gitu, maaf ngerepotin bro, ati ati dijalan

siiip tinggal nunggu nita dijemput sama dika dan nida, aku siap siap deh, eh aku mandi dulu kali ya? masa ketemu sayangku ga mandi sih? ahaha iya deh aku mandi dulu sampe bener bener wangi.. ahahay

 

-tim jemput nita (dika & nida)

nida : yaang buruan, kan pasti macet kalau di daerah pasuruan

andika : yaelah iyee iyee, bawel amat toh, nyampe kok pasti

nida : iya nyampe sih nyampe, tapi kan kasihan juga kalau malah nita udah nyampe duluan terus nunggu disana

andika : ga bakal kok, pasti kita lebih cepet, yakin deh

nida : emang syang tau datengnya jam berapa?

andika : eh nggak sih, haha.. tadi kayanya si derry bilang deh , tapi lupa

nida : nah kaan, coba telpon dulu gih derry, biar pasti gitu jam berapa nyampe nya

andika : gini aja, kita cepet aja sampe tujuan dulu, baru deh telpon derry..

nida : terserah deh, yaudah kalau gitu, buruan..

1 jam sebelum nita sampai di bandara

nida : nah kan bener aku, harusnya kamu telpon daritadi doong, sekarang malah kamu yang gabisa hubungin derry.. gimana sih

andika : hehe maafin yaang pulsa ku abis, kamu ada pulsa?

nida : ada sih kayanya, beberapa aja.. apa beli dulu aja?

andika : telpon dulu aja deh, nanti aja kalau abis baru beli pulsa

derry : haloo , gimana bro? sudah sampe di bandara?

andika : oke broo, ini tinggal nunggu aja si nita dateng.. oiya, jam dateng nya itu jam berapa? haloo? bro? haloo?

nida : nah kan abis pulsanya, ayo beli dulu aja gimana?

andika : daripada gitu kita langsung aja deh lihat jadwal.. kan enak

nida : aduuh ini anak yaa, yaudah kamu kesana aja dulu, aku beli pulsa..

andika : heem ati ati ya sayaang dijalan..

andika : naah ini dia jadwalnya, weeh tepat bangeet, pas lihat jadwal, pas juga 5 menit lagi udah dateng pesawat nita.. wahahah beruntung banget nih

nida : (berlari menuju dika) gimana jadwalnya?

andika : nih liat niih, pas deh kamu dateng, pesawatnya juga dateng yaang.. ahahah oiya bentar aku ambil sesuatu dulu di mobil

nida : yakin jadwalnya yang sekarang ini?

andika : buat meyakinkan aku udah punya sesuatuu, hehe.. tunggu disini ya

nida : heem, cepet yaa

andika : naah ini dia, aku bawa inii

nida : ya ampuun malu maluin dong yaang, ngapain sih bawa gituan

andika : yee coba kita mana tau nita yang mana kalau ga pake ini? biar cepet taunya kan?

nida : tapi ga pake tulisan ‘Nita’ gini ah, alay tauuu

andika : ehehe udah deh, pasti ketemu cepet kok , percaya sama akang

nida : aku tanya derry deh buat jaga jaga, biar ngirim foto nita buat perbandingan

andika : aaah kayanya gaperlu hubungin derry, tuuh dia kesini tuh, nah kan berguna banget, wahahah

nitta : kalian yang jemput aku?

andika : iya, kenalin saya andika, ini pacar saya, nida.. udah ditunggu lho dari tadi, semuanya udah nunggu..

nida : yaang, bener ini orangnya ? hei yaang

andika : yuk yuk sini saya bantu bawa barang bawaannya ke mobil, eh yang bantuin doong

nida : eh, sst bentar toh, bener dia?

andika : yee kerudungan, tinggi, namanya nita, dia pastii

nitta : kita langsung berangkat? atau nunggu dulu?

andika : lhah langsung berangkat ajaa, oke? semuanya udah nunggu lhoo

nida : aduuh ini anak susah banget dibilangin kalau lagi semangat gini.. hahh..

derry : ada apa nida?

nida : bbm ku udah masuk? cuma mastiin aja minta foto nita yang terbaru dong

derry : hoalah buat mastiin tah?

nida : heem, takut dika gabisa diandalkan

derry : wahaha dasar deh, bentar bentar aku cari fotonya

karena menunggu derry yang memberikan foto, nida , andika dan nitta pun meninggalkan bandara

andika : nah kita langsung capcus aja deh yaa

nitta : wah wah makasih ya jemputannya, ga nyangka kalau bakal naik mobil gini

andika : nahloh, emangnya pacarmu ga bilang? ahaha dasar dia mah anak penuh kejutan emaang

nida : jadi gimana disana? enak?

nitta : yaah gitu deh, banyak banget deh pokoknya yang bisa diceritain.. eh bentar ya aku ngantuk banget nih, kalau udah sampe, bangunin aku ya

andika : nahloh, eh yang katanya si nita ceria, ramah, ini malah jutek lho

nida : ya mungkin capek juga perjalanan jauh.. ini si derry mana lagi ga ngasih2 fotonya

15 menit setelah nita sampai di bandara

nitta : eh lho? mas, bukannya jalannya kelewatan ya ini?

andika : lhoh kelewatan gimana? kita malah belum sampe ini.. eh yang yaang bangun..

nida : ehm? udah sampe?

andika : nggak belum, ini nih nita malah bilang kalau jalannya kelewatan

nida : lhah nit ini masih pasuruan kan, malang masih jauh

nitta : nah mbak, rumah saya kan malah di sidoarjo, kenapa sampe pasuruan segala?

andika : lhoh waduh, eh bentar bentar.. mbaknya nita kan?

nitta : iya saya nita

nida : mbaknya punya pacar namanya derry?

nitta : bukan, nama pacar saya jono mbak..

andika : wadduuh.. yang bener? ah jangan bercanda dong mbak

nitta : iya ga bercanda saya.. cepet balik arah mas, kelebihan banget ini

nida : nah kan udah aku bilang.. kamu sih kaya terlalu bersemangat gitu.. salah orang kan ini..

andika : aduh kenapa bisa salah sih, tapi pas awal lihat mbak ini emang kaya ga mirip nita yang aku pernah lihat di video call

nida : nah itu tauuu, kenapa masih aja diterusin cobaaaa

andika : yaa kan udah lama juga, mungkin ada perubahan struktur wajah yaang 🙁

nitta : hayo mas mbaknya kok mencurigakan yaa? jangan jangan mau nyulik saya ini ya?

nida : eh eh enggak enggaaaak, kami emang mau jemput temen kami namanya nita mbak, dan pacar saya yang bego ini salah oraang

nitta : nah loh terus gimana dong? saya mau diturunin sini gitu?

nida : enggak, karena kita harus balik ke bandara, jadi sekalian aja nganterin mbaknya pulang

nitta : hahh syukur deh kalau gitu

andika : aduuh bego bego, kenapa bisa salah sih, runyam deh kalau sampe nita asli nunggu disana sendirian

nida : haduuh makanyaa kalau aku bilangin nurut doong, malah gini kan jadinyaa

andika : iyaa iyaa maaf, udah terlanjur juga, gimana ini?

nida : yaudah lanjutin aja cepet, kasihan kalau nita nunggu.. aduh ini malah derry telpon aku lagi, bilang apa dong aku?

andika : eh emm, bilang aja kita lagi mogok mobilnya, eh atau lagi makan siang dulu.. atau apa keek cari ide

nida : ah nggak, lebih baik aku ngomong jujur aja, kasihan derry udah nunggu nita tau ga..

andika : yaelah yaang jangan doong, nanti aku nih yang kenaa

nida : ya emang salahmu tau.. udah diem aku ngangkat telpon derry dulu..

derry : halo nida, gimana, udah ketemu nita?

nida : emm anu der, ada sedikit masalah nih..

derry : lho masalah apa?

nida : emm anu, kita ini masih di pasuruan, soalnya ada beberapa kendala tadi

derry : lhoh daritadi kalian perjalanan itu masih aja sampe pasuruan??

nida : enggak, gak gitu, aduh darimana ya ceritanya, jadi gini..

setelah nida menceritakan dari awal sampe terjadi seperti ini, derry pun mulai khawatir

derry : aduuh yaudah deh kalo gitu cepet balik aja kesana, pasti nita masih nunggu kok

nida : oh iya, mungkin ada nomer nita biar bisa langsung aku hubungi dia nya?

derry : nah itu nid masalahnya, nomernya ga aktif.. kalo tadi sih karna mungkin dia masih di pesawat.. tapi kalo sekarang dia seharusnya udah nunggu di bandara

nida : aduuh dia udah di bandara ya kalau gitu? waduh berarti kita harus cepet nih, yaudah der nanti aku kabari lagi ya

derry : minta bantuannya ya nid, firasatku gaenak soalnya, nelpon nita nomernya sama sekali ga aktif..

andika : eh eh gimana? derry marah ga?

nida : udah itu ga masalah sekarang fokus ke bandara, kasihan nita udah nunggu di bandara ini

nitta : wah kalau dari sini ke sana lumayan lho mas kalau ga cepet cepet

andika : iyaa iyaa aduh mbaknya tidur lagi aja gausah ikut ikut, lagi panik ini mah..

daan mereka terkena macet karena dijalan ada truk yang oleng karena kelebihan muatan

1 jam setelah nita sampai di bandara

———————————————————————————————-

setelah mengantar nitta ke rumahnya di daerah sidoarjo, andika berhenti sebentar karena lelah menyetir

nida : aduh masih lama ga yang istirahatnya?

andika : bentaar 10 menit doang plis, daripada kita bahaya lho di jalan nanti

nida : iya deh iya.. cuman aku jadi ikut khawatir nih sama nita kalau ada apa apa

andika : kalau dipikir pikir aku juga kasihan semisal kamu yang nunggu sendirian disana

nida : nah kaan, itu tau.. yuk berangkat deh, paling nggak pelan pelan aja gapapa, yang penting jalan aja.. takutnya ada macet lagi di depan sana

andika : ayo deh kita berangkat lagi ya berarti..

beberapa menit kemudian hp dika berbunyi, dan ada telpon dari seseorang

andika : eh yang tolong angkat dong, jangan jangan derry telpon tuh..

nida : mana hp nya?

andika : nih di saku ku ambil aja

nida : ah iya ada telpon.. gaada namanya nih nomer.. halo?? halo??

andika : siapa yang?

nida : sst st diem bentar.. kok yang telpon ada cewe nangis ya? apa salah sambung.. halo ? maaf ini siapa ya?

andika : hah nangis? salah sambung beneran mungkin

nida : eh nita? bener ini nita? sekarang kamu posisi dimana? hah? dimana?

andika : itu yang telpon bener nita? emang sih nomerku dikasihkan ke nita sama derry

nida : oke kalau gitu kita cepet cepet kesana deh, dimana sekarang? oke oke

andika : gimana katanya? nita udah sampe bandara?

nida : nah telponnya udah ditutup.. aduh gawat, kita cepet aja ke terminal purabaya sekarang.. nita ada disana

andika : lhoh waduh, nita naik angkutan sendiri ke terminal???

nida : enggak gitu, aku juga ga begitu jelas karena dia sambil nangis

andika : nangis beneran? nangis kenapa?

nida : aduh firasatku bener bener buruk nih, aku gatau kenapa dia nangis yang jelas kita kudu cepet cepet kesanaa

sesampainya di terminal ternyata nita sudah menunggu disamping taksi yang ditumpanginya

dengan dibantu supir taksi, andika dan nida mengangkat barang barang nita ke dalam mobil

nita : (sambil sedikit tersenyum) terimakasih ya pak

?? : iya neng, hati hati dijalan ya, jangan nangis lagi

nita : iya pak, semoga 🙂

andika : nah udah, gaada yang ketinggalan? yuk naik nit

nita : heem

nida : kamu kenapa nit kok nangis tadi di telpon? apa kamu diapa apain sama supir taksi itu?

nita : malah enggak kok, aku tadi .. tadi.. (kembali meneteskan air mata)

andika : eh waduh, nita jangan nangis lagi, emangnya ada apa sih kok kayanya sedih banget kamunya.. apa karna mau ketemu derry?

nita : (makin menangis)

nida : aduuh udah deh yaang kamu diem dulu ih biar nita tenang dulu, yang jelas nita udah sama kita, tinggal pulangnya aja

andika : mungkin kalau kamu cerita bisa bikin kamu lebih tenang nit.. ada apa sih sebenernya? aku penasaran soalnya

nida : dika ! udah doong.. nita makin nangis lho nantii

nita : gapapa, gapapa.. aku cerita ya.. dari awal, dan aku sebenernya gamau derry tau hal ini.. ceritanya..

nita bercerita mulai dari dia setelah ditinggal pulang dahulu oleh yoga dan reni.. sampai dengan dia menahan sakit untuk cepat keluar dari rumah dan mencari tumpangan secepat mungkin

andika : apaaa!? gila banget tuh anak? siapa sih dia? geregetan aku denger ceritanya.. sumpah gimana kalau kita balik arah, mau kutonjok itu mukanya sumpah!

nida : hei hei yaang, dengerin cerita nita dulu sampai selesai doong

nita : plis jangan, yang aku pengenin sekarang cuma ketemu derry, secepatnya.. pliis :((

andika : oke deh oke, tapi kenapa kita gaboleh cerita hal ini ke derry nit?

nita : aku gamau membebani pikiran derry tentang hal ini, udah cukup dia pusing dengan persiapan acara kita, gamau aku lebih bebani lagi

nida : iya sih nita, kamu bener, tapi ini kan bukan musibah yang tak disengaja, ini karena ulah si cowo itu

andika : sumpah aku sama sekali ga terima pacar sahabatku diginiin, kalau ketemu habis itu orang

nita : yang aku mau cuma ketemu derry, bisa kan :((

nida : iya bisa kok nit, bisa.. sekarang kamu tidur aja dulu nit, kayanya kamu melewati hari yang bener bener berat.. kamu sekarang udah bisa tenang nit,

andika : aku cepetin deh lajunya.. duuh aku bener bener gaenak mikirin hal ini.. sumpah pengen nyari tuh cowo

nida : sayang, udah stop.. kita bahas itu nanti.. biarin nita istirahat dulu

nita : makasih yaa, makasih banget.. (sambil tidur di pundak nida)

nida : sekarang kita turutin aja apa mau nita yaang, jangan kamu tambah beban pikiran nita dulu

andika : iya tapi kan ini bakal jadi beban pikiran derry juga, pasti derry punya pikiran yang sama , derry gabakal terima

nida : udah itu kita pikirkan saat kita udah sampe dan nita ketemu derry.. tujuan kita sekarang cuma itu.. oke?

andika : iya deh iya.. oke..

————————————————————————————————————————

andika, nida dan nita sampai di kos

hani : eh der, itu tuh kayanya udah dateng

derry : duuh untung aja, kayanya mereka telat jemput deh, udah jam segini.. apa mereka mampir kesana sini ya

doni : yaudah sanaa samperin ke depan, kami siap siap disini buat ngasih kejutan

derry : hmm okedeh, oiya dek, ayah,mami sama bunda jadi dateng hari ini?

kiky : emm katanya sih besok, soalnya ibu kak nita juga mau ngajak anggota keluarga yang lain katanya

derry : hoalah yaudah kalo gitu, semua udah siap kan, oke deh aku kedepan dulu.. aaah nita ku dateeeng 😀

aku melihat dika yang mengeluarkan barang barang nita, sedangkan nida turun dengan wajah muram.. kenapa? ada apa?

nita pun keluar dari pintu satunya.. akhirnya.. akhirnya aku bertemu lagi dengan nita

tapi? kok..

setelah melihatku, nita langsung menangis dan berlari ke arahku.. aku pun menjadi bertanya tanya.. kenapa sih ini? ada apa sih?

derry : lhoh sayang kenapa nangiis, hei sayaang aku seneng lhoo kamu udah pulang.. kamu nangis terharu kaah?

nita : (masih terus menangis)

derry : dik, dika, nita kenapaa hoi..

andika : udah kita ceritain di dalem aja, bantuin ini yaang, angkat tasnya ke dalem

nida : der, udah kita masuk dulu aja, kasihan juga nita udah capek, dapet masalah besar juga

derry : tapi, kenapa sampe.. yaudah sayaang cup cup, kenapa siih, ayo sambil masuk..

rencana pun langsung aku rubah total.. awalnya kami akan menyambut nita dengan ceria dan ada kejutan dari keluarga kos..

tapi setelah melihat nita menangis seperti ini, semua hal itu aku batalkan.. nita yang masih menangis dan tidak ingin menunjukkan wajah ke yang lain, langsung aku ajak ke kamarku..

zia, kiky, hani dan doni pun sama sama bertanya, kenapa dengan nita? mungkin dika dan nida menjelaskan ke mereka.. tapi aku masih belum tau kenapa, karena aku lebih mementingkan nita tenang dulu..

derry : sayaang, kamu kenapaa? kok sampe nangis banget gini.. ada apa sebenernyaa

nita : a aku.. aku seneng banget bisa ketemu kamu yaang..

derry : iyaa aku juga seneng banget lhoo ketemu sayang, tapi kenapa sampe nangis ginii..

nita : itu.. ituu..

derry : aduh badanmu sampe gemeteran semua gini.. rebahan dulu sini, tenang dulu yaang, rileks duluu..

nita : aku gabisa.. aku gabisa cerita.. aku.. aku..

derry : yaudah yaudah.. sayang istirahat dulu sambil rebahan yaa, sambil aku ambilin makan minum juga, yaa?

nita : gamau.. jangan tinggalin aku, temenin aku.. :((

derry : iyaa iyaa aku disini deh yaang, iyaa aku temenin..

nita yang masih menangis terisak isak, aku suruh rebahan di kasurku.. aku temani dia disampingnya tangan nita gemetar hebat, kenapa sih dia ini? ada apa ya? sepertinya dia ketakutan akan sesuatu, tapi apa?

aku pun tidak menanyakan hal yang lebih jauh, lebih baik menunggu nita tenang agar dia juga bisa menceritakan dengan jelas, apa yang sedang terjadi

kugenggam tangan nita yang masih gemetaran itu, sampai nita tertidur.. meski di pikiranku ingin segera tau ada apa , tapi aku tetap bersabar, yang penting nita sudah disini, sudah bersamaku

mungkin nita bener bener kecapekan karena ga lama aku disebelelahnya, nita pun sudah tertidur

aku pakaikan selimut agar dia tidak kedinginan.. setelah itu akupun baru keluar kamar

suasana sangat hening saat aku keluar kamar.. semua pada melihat ke arahku, tapi aku pun masih belum paham kenapa.

andika : gimana nita, masih nangis?

derry : dia udah tidur kok, tangannya sampai gemeteran hebat.. kaya takut sesuatu gitu

kiky : (menghapus air mata dan berlari menuju kamarnya)

derry : hei ada apa, cerita dong, aku kan juga penasaran ada apa sama nita

nida : emm der, tapi janji dulu ya, jangan langsung emosi atau apapun.. dengerin dulu ceritanya

derry : tergantung dong ceritanya apa dulu , kenapa sih, jadi makin penasaran tau

andika : yaudah sini bro, aku aja yang cerita, tapi yuk kita kedepan biar enak..

zia : mas, sabar yaa.. semoga mas sama mbak nita bisa tabah

derry : hmm? iyaa aku sabar, tapi sabar apa?? kenapa??

andika : udah yuk sini ikut aku kedepan, aku ceritain semuanya..

sepertinya ada kejadian yang bener bener buruk dialami nita.. kalo ga gitu zia gamungkin bilang seperti itu tadi

ternyata benar, belum selesai dika cerita, aku langsung menghentikan dika untuk bercerita lebih lanjut.. aku langsung marah

derry : nita cerita ga dia dimana pas itu?

andika : nggak sih bro, dia cerita sambil nangis soalnya, dan dia kaya trauma gitu

derry : ya jelas lah dia trauma, bangsat banget, siapa sih itu yang ngelakuin!? masa nita ga bilang siapa namanya?

andika : waduh nggak kayanya bro, aku aja sampe sekarang geram banget kok, cuman taunya ya katanya dia ke suatu rumah setelah di bandara itu

derry : duh lagian lu juga kok bisa sih pake salah orang segala? bukannya lu tau wajahnya nita gimana, suara nita gimana?

andika : ya maaf broo, ada kesalahan teknis , lagian sekarang udah kejadian semuanya, aku juga jadi gaenak bro, tapi gimana lagi

derry : aaaargh! bodo lah.. apalagi besok ibu nita kesini tau, gimana kalo semisal tau anaknya diperkosa seperti itu, beberapa hari sebelum dia nikah gimana coba pikiriin!

andika : bro sabar broo.. aku tau kok, semua tadi juga ngobrolin hal itu, tapi semua pada ga setuju kalau aku mau nyari pelakunya, mereka bilang lebih baik menenangkan nita, ga malah memperpanjang masalah

derry : gabisa, aku harus nyari siapa yang ngelakuin, hal ini gabakal bisa hilang buat nita, gabakal bisa dia lupain tau gak!

andika : nah setuju banget bro, gimana kalau besok pagi kita langsung aja ke surabaya?

derry : tapi coba pikir dong, aku gatau pelakunya siapa, lu juga gatau..

andika : gimana kalau ane tanyain aja ke nita pas nanti dia bangun?

derry : nggak , jangan.. jangan sampe dia makin sakit karena dia harus cerita hal yang menyedihkan itu berulang ulang.. cari cara lain aja

andika : aaah taksi.. pas di terminal aku jemput nita, dia naik taksi, gimana kalau semisal kita tanya aja supir taksi itu, nita naik darimana

derry : bener juga, tapi kita nyari supir taksi itu dimana?

andika : ah iya juga ya..

derry : udah tinggalin gua sendiri dulu.. plis.. aku bener bener gabisa nahan emosi ini, tolong bilang ke yang lain jangan ajak bicara aku dulu

andika : oke deh bro oke.. aku masuk dulu

shit! kenapa semua ini terjadi? kenapa?

tau gitu kan aku yang langsung jemput nita kesana.. apa yang harus aku sampein ke bunda tentang ini? apa yang harus aku lakukan pasca trauma nita? apaa?

sumpah aku gabakal maafin si pelaku, bakal aku cari sampe ketemu!

aku juga gabisa nikah dengan keadaan seperti ini, paling nggak aku juga harus nunggu emosi nita sampai stabil, tapi gimana? alasan apa? lebih baik aku telpon ayah dulu, mungkin beliau bisa memberikan solusi

ayah derry : halo nak, haloo?

derry : ayah, ayah dimana sekarang?

ayah derry : ini lagi di kereta nak, sudah berangkat.. nita sudah disana nak?

derry : sudah kok yah, oiya yah ada hal urgent yang mau disampaikan

ayah derry : iya, apa itu?

derry : apa bunda juga di kereta? besok ya ayah sampai di malang?

ayah derry : iya, tadi sambil jemput juga tante dan om nita, sekalian deh kita rame rame ini ke malang.. tapi nak apa ada kamar buat semuanya? takutnya ga cukup lho

derry : ada kok, semua udah disiapin.. cuman yah.. bisakah hari pernikahannya diundur?

ayah derry : lho kenapa nak?? kenapa kok tiba tiba minta diundur? bukannya kamu sendiri yang minta dipercepat dari rencana awal?

derry : aku bingung mau cerita darimana yah, ayah bisa menjauh dulu dari sana, takutnya ada yang dengerin hal ini selain ayah

ayah derry : bisa kok bisa.. ada apa sih nak? sepertinya ada hal serius

derry : lebih dari serius yah! tolong ayah cepat menjauh dari sana, takut yang lain denger

ayah derry : iyaa iya, kok nadanya jadi tinggi gitu ke ayah, udah nih ayah udah di depan gerbong, ada apa? cerita nak..

aku menceritakannya dengan singkat dan padat.. semoga ayah paham.. karena aku juga gamau menceritakan hal ini secara rinci, berserita sedikit saja sudah membuat emosi ku naik lagi

ayah derry : dimana itu terjadi?

derry : di surabaya yah, entah dimana, nita juga ga cerita hal itu secara detail

ayah derry : kalau memang nita sampai menangis seperti itu, berarti memang benar adanya

derry : jelas lah yah, ayah pikir nita bercanda!? dengan hal yang diceritakan seperti itu!? tolong dong yaah lebih serius nanggepinnyaa

ayah derry : nak, ayah minta kamu tenang.. hal ini gabakal bisa dipecahkan dengan otak mendidih seperti itu

derry : gimana mau tenang yah, hal ini gabakal nita lupain seumur hidupnya! orang itu membuat nita trauma, bahkan tadi saat aku menemani nita, tangannya bergetar hebat yah!

ayah derry : hahh.. sekarang ayah tanya.. apa yang akan kamu perbuat setelah ini? dan apa alasan meminta mundur hari pernikahan?

derry : ya aku pengen nyari siapa pelakunya, ga terima lah nita diperlakukan seperti itu, memikirkan nita aja aku udah bener bener ga tega yah, pokoknya aku mau habisi cowo itu!

ayah derry : sudah kuduga.. setelah kamu melampiaskan semua amarahmu ke pelaku, apa yang kamu dapatkan?

derry : ya.. paling nggak aku bisa lega, memukul habis si pelaku yah, aku gamau dia seenaknya pergi gitu aja setelah merenggut kehormatan nita , dia calon istriku yah, dia calon istriku!

ayah derry : apakah perawan nita akan kembali?

sesaat aku pun terdiam.. amarahku menjadi ragu.. pertanyaan ayah entah memojokkanku, atau entah itu memang nyatanya.. setelah aku menghajar habis si pelaku, apakah perawan nita akan kembali?

ayah derry : nak, membalas dendam tidak akan mengembalikan apa yang telah hilang.. dan ayah ingin kamu tidak menambah masalah baru nak, memukul seseorang di jaman sekarang, apalagi kamu tak punya bukti kuat nak..

derry : lebih baik daripada aku ga berbuat apapun yah, apa aku akan membiarkan pelaku gitu aja?? tentu nggak yah..

ayah derry : pikirkan posisi nita.. bagaimana dia menangis saat bertemu kamu.. saat dia mau kamu temani dan kamu tidak meninggalkan dia..

derry : justru hal itu yang bikin aku semakin sedih yah, kalau aku diem aja disini siapa yang bakal membalas perbuatan pelaku terhadap nita!??

ayah derry : ayah turut sedih mendengar cerita ini, tapi ayah sarankan untuk tidak dibutakan oleh emosi.. okelah kamu kesana, ketemu si pelaku, kamu pukul, kamu puas dan kembali.. tapi sakit fisik bisa hilang dalam hitungan hari nak, sakit di hati nita tetap ada sampai kapanpun selama dia mengingat hal itu lagi

derry : lalu apa yang harus aku lakuin yah, ini jelas ga adil bagi nita, masa aku juga harus diem aja tentang hal ini

ayah derry : ada 2 yang memang berhak untuk membalas perbuatan si pelaku nak.. karena kamu sudah dewasa, kamu berhak memilih yang mana, yang jelas ayah memberitahu kamu, agar kamu bisa lebih bijak untuk memilih

derry : iya yah, tolong beritahu aku.. di kepalaku sekarang cuma ada emosi dan emosi.. tolong bimbing aku yah

ayah derry : pertama, jelas penjara.. kamu lapor hal ini, 1×24 jam tentunya nita harus membuka luka yang dia alami untuk melaporkan si pelaku, agar pelaku dihukum sesuai dengan hukum undang-undang yang ada tentang pemerkosaan.. dan kita akan tau saat dia dipenjara nanti

atau kedua, hukuman yang diberikan langsung oleh tuhan kepada si pelaku.. entah kapan, entah hukuman seperti apa, tetapi kita tidak akan pernah tahu hal itu , hanya dia dan tuhan yang tau..

derry : aku gamau nita membuka lukanya lagi yah, melihatnya menangis saja sudah membuatku hatiku hancur

ayah derry : nak, jangan cuma melihat apa yang telah hilang dari kamu.. cobalah kamu hitung apa yang bisa kamu dapatkan setelah ini.. tuhan tidak akan memberikan kamu cobaan tanpa ada alasan yang jelas nak..

derry : tapi yah, nita.. nita.. (tak bisa lagi menahan tangis)

ayah derry : kamu boleh menangis dan merasakan pahitnya hidup.. setelah itu kamu bangkit dan jadilah sosok yang lebih kuat daripada sebelumnya, kamu dan juga nita

derry : jadi apakah aku sekarang harus diam dan menunggu tuhan yang menghakimi dia?

ayah derry : entahlah nak, ayah akan menyaksikan tindakan apa yang kamu ambil.. lewatilah rintangan ini, jadilah pribadi yang lebih matang

derry : terima kasih yah, salam kepada semuanya, semoga sampai dengan selamat.. aku tunggu disini ya yah

ayah derry : iya nak, ayah yakin kamu tegar menghadapi ini.. (salam)

derry : (menjawab salam)

sedikit demi sedikit amarah itu semakin menjauh.. perkataan ayah membuatku merenung lebih dalam.. jalan manakah yang akan aku ambil?

benar.. sangat benar.. saat aku memukul pelaku, sekeras apapun pukulannya bakal bisa terobati hanya dalam hitungan hari, tapi tidak untuk nita.. sampai kapanpun lukanya tidak akan pernah hilang..

jika memang benar tuhan dapat membalas apa yang pelaku perbuat, aku yakin rasa sakit yang akan didapat tidak akan pernah hilang.. sama seperti yang nita dapatkan..

sudah kuputuskan..

lebih baik sekarang aku mencari cara untuk menghilangkan trauma yang nita dapatkan, dan menjaga dia sepenuhnya sekali lagi..

kalau dipikir pikir.. selama ini aku sudah berhubungan badan dengan banyak sekali wanita..

hana, hani, zia, mbak dini, mbak anita

pasti banyak orang yang menganggap aku orang yang sangat beruntung bisa tidur dengan mereka..

tapi nyatanya tidak

aku adalah orang yang paling tidak beruntung..

3 hari lagi sebelum pernikahanku, kehormatan calon istriku direnggut oleh seorang bangsat

5:1 meski seperti itu entah kenapa aku merasa sangat tidak adil

malah aku berpikir tidak ada bandingannya antara kesenanganku tidur bersama wanita-wanita itu, dan 1 kejadian yang dialami nita ini

atau jangan jangan? ini adalah hukuman yang tuhan berikan untukku.. dimana selama ini nita yang menjaga penuh dirinya untuk aku, sedangkan aku disini dengan santainya bermain dengan yang lain

tapi kenapa tuhan, kenapa harus nita yang mengalami ini? kenapa hukuman ini engkau jatuhkan ke nita, bukankah hamba yang bersalah? seharusnya hamba lah yang harus dihukum :((

aku akan bangkit dari semua ini.. dan menjadi pribadi yang lebih matang, sesuai yang ayah katakan..

aku tidak akan mengundurkan waktu pernikahanku, fokusku sekarang adalah mewujudkan impianku, dan membuat impian baru, yaitu membuat nita melupakan traumanya tentang apa yang dia alami hari ini

nita, aku akan berusaha membuatmu bahagia sekuat tenagaku! aku janji!

nita : sayang, kamu disini toh ternyata..

derry : eeeh, lho kamu kok udah keluar kamar, istirahat aja dulu, kamu pasti capek banget kan?

nita : jahat ih, kan aku udah bilang tadii jangan tinggalin, eeh malah ditinggal, huh

derry : maaf maaf, kamu tadi udah tidur sih, lihat kamu pules banget aku juga ga tega

nita : yaang, kamu udah tau yaa tentang itu

derry : sini sini duduk disebelahku.. tau tentang apaa? hmm?

nita : yaa tentang itu.. aku mau kamu ga nyari dia yaang, bisa kan?

derry : (terdiam sesaat) aku malah tadi mau mundurin waktu nikah kita lho karena masalah itu

nita : aaah yang bener? sayang iih bener mau dimundurin? lhooh kaan, jangan jangan sayang mau nyari dia ya? padahal aku ga beritahu siapapun lho tentang dianya siapa

derry : enggak kok, tadinya sih gitu, setelah aku pikir pikir, lebih baik sesuai rencana aja deh

nita : iih iya doong, masa aku udah nunggu sampe bertahun tahun mau dimundurin lagi siih? aku gamau dimundurin, lebih baik malah dimajuin ajaa, gimana kalau hari ini aja? hmmm???

derry : heei heii.. sayaang kan orang tua kita juga belum dateng, acaranya bakal diadain disini, nunggu ayah, mami, lalu bunda, samaa pak joko, ayah kandungmu

nita : eeh ayahku juga dateng?? beneran??

derry : hehe iya, malah jauh sebelum melamar kamu, aku udah minta restu lho sama beliau..

nita : heeh sumpaah, gimana dong ceritain yaang..

derry : bentar bentar, sebelum itu, kenapa kok sayang gamau beritau siapa pelakunya? apa aku kenal orang itu?

nita : emm kalau aku beritahu, apa sayang janji ga akan nyari dia dimana?

derry : kamu pasti tau aku kan, jadi pasti tau jawabannya apa

nita : iyaa.. yaang dendam itu bikin kamu gaada bedanya sama dia

derry : tapi kamu bener gapapa? setelah dia ngelakuin itu ke kamu?

nita : aku jauh lebih sedih kalau nikah kita diundur daripada kejadian hari ini yaang.. bisakah kamu janji satu hal?

derry : iya sayang, apa itu?

nita : bahagiain aku ya 😮

derry : siap tuan putri, aku janji 🙂

awalnya aku benar benar marah.. semakin lama semakin tenang..
adanya nita disampingku, membuatku menjadi pribadi yang lebih baik
terimakasih Tuhan atas pelajaran dan pendamping hidup
entah itu pelajaran menyedihkan atau membahagiakan
aku yakin hidupku kedepan dengan nita membuatku saangat bahagia

== TAMAT ==

Catatan penulis (croptiond)

terimakasih untuk para pembaca yang selalu antusias dari awal munculnya cerita ini, sampai dengan akhir cerita yang saya buat ini

apa latar belakang anda menulis cerita ini?

jawab : awalnya ane punya kebiasaan yang sangat buruk, yaitu sering banget mbokep, bahkan kelewat parah sampai tiap hari ane lewati dengan bokep, download, lihat, bacol, dst.. lalu ane dimarahi juga karena hal itu oleh pacar, dan ane mencari cara untuk menghilangkan ‘addicted’ saya ini.. saya pun mencoba dengan cara menuangkan lewat membuat cerita, mungkin aja fantasi saya tentang bokep bisa hilang kalau saya tuangkan semua di cerita.. yap.. setelah setahun ini ada perubahan yang signifikan.. saya menjadi jarang mbokep, daan cerita ini pun mencapai puncaknya

apakah cerita ini real story? semi real? atau full fiksi?

kalau sifat derry adalah 75% dari sifat ane, dan sifat nita adalah 75% dari sifat cewe ane

semua cerita ini adalah semi real untuk beberapa karakter, sedangkan nita dan derry adalah full fiksi

nah pasti akan muncul pertanyaan baru, waduh, jadi antara hana, hani, anita, dst ada yang real dong? iya memang, dan ane gaakan beritau mana yg real

setelah ini apakah membuat cerita lagi?

ternyata menjadi penulis itu ada senangnya, ada enggaknya.. senang disaat para pembaca antusias untuk menunggu kelanjutan cerita dan juga adanya saran, kritik, membuat cerita yang ane buat bukan hanya menjadi sebuah ‘cerita’ tapi bernilai lebih daripada itu.. awalnya saya berpikir.. wuih, dilihat sampe sejuta lebih? emang cerita ane sebagus apa sih? sampai sekarang ane pun bingung, kenapa banyak banget yang baca cerita ane ini.. sampe sampe, ada beberapa website yang copy paste untuk mengamankan agar cerita ini ga hilang 🙂

dan jawabannya sepertinya belum buat lagi untuk saat ini karena ane akhir semester, dan tanggung jawab ane di tempat kerja bertambah.. oiya gan, kalau tuhan menghendaki setahun lagi ane nikah, doain lancar ya

Mari berlangganan Cerita Dewasa!!

Masukkan alamat surel Anda untuk berlangganan blog ini dan menerima pemberitahuan tulisan-tulisan baru melalui surel.

cara membesarkan penis

5 Cerita Dewasa Terakhir

loading...
 Klik “→” untuk melanjutkan cerita
Summary
Cewek Berjilbab Jago Banget Bikin Kepala Atas & Bawah Pusiiiiiing (Season 5) - TAMAT
Article Name
Cewek Berjilbab Jago Banget Bikin Kepala Atas & Bawah Pusiiiiiing (Season 5) - TAMAT
Description
season 5 dan terakhir dari cerbung dewasa karya suhu croptiond. selamat menikmati cerita legendaris ini
Author
Publisher Name
Ceritahijaber.com
Publisher Logo