loading...

eeeh ternyata dia udah siap nungguin aku.. ahaha sama sama kangennya mungkin ya, jadi pemikirannya sama..

nita : haloo cintaa, gimana kegiatanmu hari inii

derry : syukur deh ga begitu capek, kemaren capeeek banget, sekarang ini mau mandi

nita : yeee dekil bangeet, mandi dulu dong yaang, masa langsung video call

derry : hehe gapapaa, keburu kangen soalnyaa

nita : huh dasaar , iya deh iyaa.. eh iya, sama mandi juga gapapa kok 😮

derry : yee mana bisa atuuh, lagian sinyalnya apa lancar kalo ak bawa laptop ke kamar mandi.. aneh aneh aja nih yaa 😉

nita : hehe bercandaa.. heei nur manaa? aku pengen lihaat, kangen niih

derry : yee baru juga kemaren lihat.. dia barusan aja tidur kata hana, hari ini katanya agak rewel dianyaa

nita : aduuh kasian banget siih, ga sabar aku pengen kesanaa cubit pipinyaa, lucu bangeet

derry : hehe kalo sayang pas balik ke sini mungkin nur udah umur 3 tahunan yaa.. udah gede

nita : huhu kemungkinan sih gitu, makanyaa aku juga pengen tau perkembangannya dia gimanaa.. ehehe

derry : iyaa kebetulan hana lagi ngajak nur beli sesuatu ke warung.. hani juga ikut soalnya

nita : hoo jadi ini di kampus sendirian yaang?

derry : heem, banyak tugas sih, mungkin abis mandi aku langsung kerjain

nita : semangat penuh ya cintaaa :*

derry : pastinya doong.. eh bentar hapeku bunyi, siapa yah yang telpon.. eh kiky yang.. bentar ya

nita : iyaa biarin aja video call nya nyala yaang

derry : salam, halo kiky, ada apa?

kiky : kaak, punya soal soal UAN ga? ada dirumah atau ada di kos?

derry : waduh ya dirumah dong, masa ya aku bawa kesini, kan masa sekolahku udah kelaar

kiky : yee kaak, masa gaada satu atau dua gitu? buat belajar niih

derry : hmm apa aku ambilin dirumah? oiya katanya mami abis ini mau mampir jenguk kamu sama aku.. sekalian aja minta anter bukunya gimana?

kiky : aaah males ketemu mami ah

derry : lhoo kenapaa?

kiky : kan aku selaluu aja argumen sama mami kalau masalah kuliaah , aku kan pengen kuliah sama pacarkuu, tapi aku malah disuruh setempat sama kakak, ngekosnya juga di tempat kakak

derry : lho gapapa kan, disini kosnya enak, kamu juga bisa lebih aman juga kan ada kakak

kiky : aaah gamauu, pacarku ga kuliah disini, dia mau di kota lain kaak 🙁

derry : heei , mami bilang gitu juga buat kebaikan kamu kali ky, lagian kamu udah 3 tahun juga sendirian minim pengawasan, gapapa kan kalo sama kakak satu kos disini

nita : eh yaang, lagi ngomongin apa sih?

derry : emm bentar2 , kiky lagi merengek nih..

nita : eeh kiky? aku mau ngomong doong, kangeeen

derry : yee gimana caranya yaang?

nita : di loudspeaker doong, buruan giih

aku pun menuruti nita, dan sekarang suara kiky pun terdengar oleh nita yang lagi video call an sama aku..

nita : heei kikyyy, apa kabaar?

kiky : ah iyaa? siapa yaa?

nita : yee masa lupa siih sama suaraku, kiky jahat deeh

kiky : suara iniii, ah aku tauuu kak nita yaa.. aaah lama ga ketemuu gimana kakak disanaa? sehat?

yah seperti biasa, dengan sesama cewe yang jarang ketemu atau jarang ngobrol, gini deh jadinya, si cowo dikacangin..

aku pun izin ke nita untuk mandi dulu, sembari kiky ngobrol dengan nita..

setelah aku mandi, aku pun kembali melihat laptop, dan sepertinya kiky udah menutup telponnya.. eh lho? 10 misscall?

nita : yee sayang lama amat mandinyaa

derry : lhooh kirain tadi masih ngomong sama kiky? apa dia nutup telponnya?

nita : gatauu, tadi dia abis curhat gitu tentang pilihannya mau kuliah dimana, pas aku udah ngasih saran, eh tiba tiba mati.. dia kayanya nyoba telpon lagi tapi kamu masih mandi

derry : hoalaah gitu tooh.. padahal aku juga mandi gasampe 15 menit

nita : heeh kata siapaa? ada kali setengah jam.. aku aja ini diem nungguin sampe 10 menitan lho

derry : ah iya? mandinya 15 menit sih, setorannya 15 menit.. ehehe

nita : huu dasar deh..

derry : eh iya, gimana tadi kiky? masih pengen sama pacarnya kuliahnya?

nita : setelah denger cerita tentang kita, katanya sih dia pikir pikir dulu.. ternyata dia dipaksa sama cowonya yaang.. makanya dia bersikeras nolak kemauan tante

derry : hoalaah dasar, aku juga gatau pacarnya yang mana, kiky juga jarang hubungin aku sih, kalo misal ketemu cowonya aku bilangin deh

nita : udah jangan, biarin kiky aja yang nentuin, lagian itu juga nanti kiky yang jalanin

derry : yaa seenggaknya sebagai kakak kan gapingin adeknya salah jalan yaang

nita : iyaa aku paham kok, tadi si kiky mau cerita lebih banyak, eeeh telfonnya mati

derry : hmm apa aku telpon balik ya?

nita : gapapa, telpon balik aja, bilangin kiky tapi cara baik baik lho, jangan ikut marah kaya tante ke dia

derry : iyaa pastinya kok yaang.

nita : eh bentar yang yaa , aku dibilangin reni mau ada acara nih di kampus, kayanya ada quiz dadakan deh

derry : yaah baru juga sebentaaar

nita : yee salah sendiri ditinggal mandi sama setoran, besok deh yaa kan weekend, kita video call an lama.. okeee?

derry : iya deh.. semangat yaa 🙂

nita : iyaa cintaa makasiih :*

hahh mandi udah, tapi aku mau ngerjain tugas juga males.. aku ke dapur dulu ah, mbak dini masak apa yah..

aku pun keluar kamar, dan aku melihat seseorang yang lagi ngemil kacang, sedang asyik melihat tv.. siapa yah? doni? katanya dia lagi ke madura buat obyek penelitian..

derry : eeh , lho.. suaminya mbak dini kan?

bagus : heei, derry yah, waah masa inget nama saya?

derry : emm mas bagas ya?

bagus : salaah, bagus yang bener

derry : ooh iya iya, udah daritadi mas disini?

bagus : iya nih , dari tadi siang.. baru pulang ? kok tadi ga kelihatan?

derry : hehe iya mas, ini baru aja seger abis mandi..

bagus : hoo, dini juga lagi mandi tuh diatas, biasaa abis itu 😉

derry : wah waah , abis ambil jatah nih mas? enak dong

bagus : hehe dia beda banget, ga kaya terakhir ketemu.. buedaa banget

derry : mungkin karena sebulan lebih ga ketemu mas, efeknya gitu kali.. ah mas disini lama?

bagus : iya sih, sekitar seminggu an, kenapa der?

derry : wah kebetulan, aku mau tanya tanya tentang freelance design nih mas, katanya mbak dini, mas jago banget kalo buat design

bagus : ooh itu, gampang deh, buat apa emang der?

derry : yaa buat sambilan aja mas, biar ada uang sakuu hehe..

bagus : hoo bukannya kamu masih kuliah ya?

derry : iyaa, tapi yah namanya anak muda mas, kebutuhannya buat main kan adaa aja

bagus : ahahah iya iya paham.. oiya, gimana istri saya, mantep ga?

derry : eh aduh, hehe gabisa ngomongnya mas, ya gitu deh, eheheh 😉

bagus : mungkin dia lebih sip karena sering sama kamu ya der.. tapi syukur deh, aku ngerasa seperti pertama kali hubungan badan sama dia lho

derry : waah saya cuman biasa aja kok mas kalo sama mbaknya, ga ada jurus apa apaa

bagus : makasih beneer deh buat mas derry yang mau ganti posisi saya selama istri saya tinggal , tapi habis ini udah nggak saya tinggal lagi sih, mau balik ke kota asal

derry : eh lhoo, jadi mbak dini juga pindah?

bagus : iyaa, masih inget cerita saya, paling nggak istri saya kerja sampai 3 tahunan, terus baru deh saya balik ke kota asal sama dia, rumah juga gaada yang menghuni, yang ngontrak udah habis temponya

derry : yaah , mbak dini jadinya mau pindah yaa.. berapa lama lagi mas kira kira sebelum mbak dini pindah?

bagus : kira kira sih 2 bulan lagi, katanya sambil mindah barang yang ada di dalam kos, selama 2 bulan terakhir ini, sama ngurus pengunduran diri di tempat kerjanya..

derry : hoo gitu ya mas, waah kos makin sepi nih jadinya..

bagus : iya ya, mas yang paruh baya itu kemana ya kok ga kelihatan?

derry : maksudnya mas hendro? dia udah nikah mas, dia sekarang sama istrinya dirumah istrinya sana, tapi kadang dia kesini sih..

bagus : hoo iya yah, jadi lebih sepi nanti kosnya

derry : nah makanya ituu.. hehe cowonya tinggal 2, kalo misal mbak dini pindah, yaa tinggal cowo 2 cewe 2..

bagus : lho cowonya 2? lha suaminya mbak yang punya anak tadi dimana?

derry : ooh ituu.. aduh gimana ya .. gini mas ceritanya

ternyata suami mbak dini belum tau cerita tentang hana.. aku pun bercerita tentang hana, yaa ga semua sih, sampai aku juga cerita untuk freelance tadi agar aku ada dana buat bantuin hana tiap harinya seperti perlengkapan bayi, atau keperluan lainnya

bagus : wah wah , mas baik banget yah, sampe segitunya lho belain mbak itu

derry : yaa mau gimana lagi mas, aku juga udah janji sama cewe saya buat jagain si hana ini..

bagus : hoo cewe samean malah yang nyuruh njaga yaa

derry : iya, karena kasihan juga, ada rasa bersalah juga karena yang bikin hana jadi gini itu juga dulunya teman baik saya

bagus : wah wah, kirain cowo kaya gitu adanya di sinetron doang mas, ternyata ada beneran ya..

derry : wehehe, kalo sinetron mah pasti ada jalan keluarnya, kalo nyata gini mas, kasian yang menjalani

bagus : iya juga ya.. tapi apa landasan samean untuk sebaik itu ke dia mas? apa samean juga punya hubungan khusus sama mbak itu?

derry : perlukah alasan?

bagus : ah maaf, apa mas?

derry : aku gatau alasan orang buat jahat ke orang lain.. kalau baik ke orang lain? gaperlu alasan kan?

bagus : wah wah, bijak banget mas.. saya aja gabisa jadi laki laki yang notabene nya bertanggung jawab sama yang bukan menjadi tanggung jawabnya

derry : banyak dari rasa iba sih mas sebenernya, yah kalo bukan aku, sekarang siapa lagi

bagus : iya iya.. bener juga

sesaat setelahnya, hana sambil menggendong nur, dan hani pulang sambil membawa 2 kresek penuh.. waah sepertinya mereka abis belanja nih

derry : weeh belanja banyak nih, belanja apa ajaa?

hani : lumayaan buat beberapa hari nih der..

hana : iyaa ini tadi mau beli daging cuman lagi mahal banget, gajadi deh

derry : lho uangnya kurang? bentar deh

setelah masuk kamar sebentar, aku pun keluar kamar lagi dan membawa uang

derry : nih kalo kurang buat belanjanya

hana : eh lho, gausah der gapapaa..

derry : ini lhoo, aku ada rejeki kok barusaan

hana : gausah beneraan, ini udah beli pake uang anak anak bayar kos kok, udahlaah gapapaa

derry : yaudah deh buat keperluan nur aja gimana?

hana : derry yaa, bener gausaaah.. duuuh

derry : aku taruh kamarmu aja ya, mungkin aja kamu butuh buat yang lainnya..

hana : deer, aduuuh..

saat aku kekamar, hani pun mengikutiku ke kamar juga.. kebetulan mbak dini lagi turun dari kamarnya

dini : heei, baru dateng belanja? pesenanku udah juga?

hani : udah kok mbak itu di dapur..

dini : hai dek, udah ketemu suamiku?

derry : ah iya mbak, tuh lagi nyemil sama liat tv

dini : bentar yaa, aku ke suamiku dulu

hani : iyaa mbak..

setelah aku menaruh uang di meja kamar hana, hani pun berbicara kepadaku

hani : der, aku tau kamu bener bener niat bantu hana, secara ga langsung juga bantu aku juga, tapi deer

derry : tapi apaa?

hani : gimana yaa ngomongnya.. hana itu gaenak sama kamu deer.. istilahnya sungkan gitu deeh

derry : aah udah dibilang berkali kali, ngapain sungkan sih si hana itu, kan ya aku pengen ikut jaga dia sama nur jugaa

hani : yaa tapi.. aduuh bingung ah mau jelasin

derry : udaah, gapapa kok han, lagian aku bener ada rejeki kok abis sambilan kemaren.. so its ok.. oiya aku belum bayar kos juga ya, besok yaa

hani : hmm heem

sambil menunggu masakan matang, kami pun ngobrol bareng di ruang tv.. setelah masakan sudah tercium baunya dan siap makan, kami pun langsung mengambil dan kembali ke ruang tv.. suasana ini benar benar nikmat, makan seperti makan dengan keluarga

mbak dini pun akhirnya bilang kalau dia bakal pindah sekitar 1 setengah bulan lagi.. aku yang sudah tau hal itu mulai menerima sih, tapi hana dan hani terlihat seperti gamau mbak dini pindah.. disamping mbak dini koki dari kos ini, dia juga care banget sama hana dan hani..

hana : yaah mbaak kok pindah sih, kan nur juga gaada temennya nantii

hani : iya nih aah, waah masnya nih ya yang nyuruh pindah .. jangan doong

bagus : yaa nanti kalau ada waktu lagi, kami bisa kok mampir kesini lagi 🙂

dini : yaa mau gimana lagiii, aku mah ikut suami ajaa (sambil menempel ke suaminya)

derry : tapi bener lho mbak, kos makin sepi.. gaada mas hendro aja udah sepi, gimana kalo misal gaada mbak dini nantii

dini : tenaang kan masih ada sebulan lebih, kita manfaatin momen ini untuk bareng barneg, gimana?

hani : yaah bener juga, namanya juga kos kan ya, gabisa untuk selamanya kita tinggal disana

hana : diwaktu sebulan ini ajarin aku masak yaa mbak, pokoknya sampai aku mahir, baru mbak boleh pindah

dini : ahahaha iyaa iyaaa 🙂

bagus : aduh aku ngantuk nih habis makan, aku tidur dulu ya..

hana : ah iya, nur ini udah waktunya aku taruh juga biar tidur pules..

hani : heei der, ayoo kita bagian cuci piring hari ini

derry : oke deeh , beres nyonyaa

dini : sini aku bantuin deh

hani : udaah gausah gapapa mbak , kan aku udah sama derry, mbak langsung aja nemenin suami tidur

dini : biarin deeh suami sendirian juga gapapaa, toh bentar aja nyuci piringnyaa

derry : bener kata hani mbak, suami kan juga butuh dimanja istrinya kadang kadaang, misalnyaa. ehemm.. 😉

dini : hihi kamu bisa aja dek, yaudah kalau gitu, aku keatas dulu yaa

hani : iyaa mbak..

setelah cuci piring, aku pun kembali ke kamar dan langsung tiduran di kasur..

haaahh mbak dini mau pindah ya.. tapi yaa emang kemauan suaminya sih, mau gimana lagi..

bakal kangen sama masa masa enak pas ml sama mbak dini nih, kalo bisa malah sebulan ini harus ada moment berdua lagi 😉

enaknya ngapain yaa? mumpung lagi gaada kerjaan, tugas kuliah juga udah, mending maen game aja deh, kalo kuat yaa sampe pagi.. ahahaha

kira kira 1 jam setelah aku main game, ada yang mengetuk pintu kamarku.. sapa yah

hani : deer, derry, udah tidur ?

derry : beluum.. ah hani, ada apa han?

hani : emm gapapa sih, aku boleh numpang tidur di kamarmu gaa?

derry : hoo boleh aja sih, tumbenan banget, masuk aja

hani : hehe maaf yaa, aku tidur sini yaa buat beberapa hari ini

derry : hmm gapapa sih, hana terus gimana sama nur?

hani : dia minta di kamar doni, disitu juga bersih soalnya

derry : bentar toh, emang kenapa sih di kamar kalian? banyak debu gitu?

hani : hehe bukan gituu, mbak dini sama suaminya lagi gituan kalo malem, suaranya deer, keras banget..

derry : weeh masa sih?

hani : iyaaa, kedengeran mbak dini melenguh keenakan gituu, aku malah jadi salah fokus, hana juga kedengeran, dia yang minta kita pindah kamar ajaa, gituu

derry : ahahaha dasar kalian ini.. tapi emang sih, mereka kan jarang ketemu, mungkin lagi intens2 nyaa

hani : ahaha makanya ituu, kalo semisal aja ada doni gitu, aku bisa melampiaskan.. lha sekarang? dia pulang aja masih lamaa huhuhu..

derry : sabaar, dia kan semester akhir, jelas ajaa dia sibuk haan..

hani : hehe iyaa aku paham kok, kamu lagi ngapain der?

derry : ooh aku lagi nge game aja nih…

hani : aku liat yaa? boleh?

derry : iyaa boleh kok

aduuh aku jadi ga konsen nih kalo disebelah hani gini, dia agak nempel banget lagi duduknya, aah apa jangan jangan dia pengen karna abis denger suara mbak dini sama suaminya tadi yaa?

lama kelamaan hani makin dekat dan makin dekat ke aku..

saat aku menghadap ke hani, dia pun ternyata juga melihatku.. kami pun saling berpandangan beberapa detik, sampai akhirnya hani memulai menempelkan bibirnya ke bibirku..

kami pun mulai berciuman.. aku sedikit mengintip, dan melihat hani sudah memejamkan mata, sambil melingkarkan tangannya ke belakang leherku..

aduh game pun aku tinggal deh, aku lebih konsen ke hani sekarang.. kelihatannya hani mulai nafsu.. sedikit demi sedikit ciuman hani makin ganas

uuh tangan hani pun mulai meraba bagian konti ku.. waah aku juga gamau kalah.. aku remas boobsnya yang imut itu, sambil aku gesek perlahan bagian v nya..

desahan hani pun mulai muncul.. dia sambil tetap memejamkan mata, menikmati permainan ini bersamaku, sampai akhirnya..

tok tok tok.. (sambil ada suara dari luar kamar)

hana : deer kamu udah bubuk apa beluum

hani : eh? aduh hana.. sana cepet bukain der, aku pura pura tidur dulu

derry : ah iya, bentar haan..

hana : hehe maaf ya ganggu, aku sama nur boleh tidur sini juga gaa?

derry : ah boleh kok, masuk aja han

hana : hehe maaf yaa, aku ga berani tidur sendirian di kamar doni, kerasa gaenak ajaa..

derry : oiyaa mana bantal sama selimut nur?

hana : masih disanaa hehe, bisa tolong bawain kesini juga ga?

derry : iyaa tenang aja, udah kamu tidur aja disebelah hani sana, tempatnya cukup kok

hana : lhoo terus kamu nanti dimanaaa?

derry : aku yang pindah ke kamar mas doni aja, gampang kok

hana : hehe makasih yaa deer

derry : iyaa sama samaa

aduuh tanggung bangeet, padahal udah sama sama ON nya aku sama hani, eeeh hana malah mau pindah kamar..

haah maybe next time deh… lama juga ga sama hani, jadi kepikiran juga 😉

 

===

POV HANA – TEKAD BULAT

Hidupku sekarang lebih kompleks rasanya..

yang biasanya memikirkan diri sendiri, masih mikir untuk seneng seneng, pengen main kesana dan kesini, sekarang ga segampang itu ..

sekarang ada dambaan hatiku, Nur .. cahaya yang terlahir dari mimpi burukku..

sebagai single parent aku ga menyesal sama sekali, bahkan bangga.. aku tunjukkan aku bisa kuat dan bisa terus menjaga, merawat, menyayangi nur, sepenuhnya sebagai ibu juga sebagai ayah..

emang sih bener bener keterbatasan masalah biaya.. uang dari anak kos cuman cukup buat bayar listrik, air, dan juga belanja sehari hari.. buat nur selama ini masih dibantu derry..

entahlah derry dapet dari mana, yang jelas aku merasa terbantu selama ini sampai aku gabisa berkata apa apa tiap derry memberikan uang kepadaku..

terkadang aku melihat anakku sambil menangis, tapi senyumnya yang manis itu, entah dia berniat menghiburku, atau memang itu senyuman aslinya..

yang jelas dia masih bisa tersenyum lebar di posisi hidupnya yang seperti ini, tanpa ayah..

aku gabisa kalau semisal bergantung pada derry terus, dan juga aku gabisa berdiam diri disini, hanya menunggu uang datang untuk kehidupanku dan Nur, aku harus memikirkan sesuatu..

aku yakin Tuhan gabakal melepaskan aku begitu saja.. entah dosa apa yang aku lakukan di masa lalu, entah dihapus atau tidak dosaku saat melahirkan nur ke dunia ini, entahlah..

yang jelas didepan mataku aku dihadapkan dengan “kehidupan nyata” dimana aku benar benar membutuhkan uang untuk masa depan anakku..

hani : hei na.. kok ngelamun sih..

hana : ah maaf ni, hehe lagi kepikiran sesuatu ajaa

hani : nur tidur pulas banget, udah daritadi tidurnya?

hana : iya nih, tumbenan banget, tadi dia habis minum banyak , kayanya kekenyangan deh

hani : hoo gimana asi mu lancar?

hana : syukur deh lancar, tapi kadang kalo dia gamau minum, tapi pas kerasa penuh, rasanya sakiit

hani : hoo sakit yaa.. aduuh jadi kerasa gaenak nih payudaraku.. tapi seneng kaan pas nur minum asi mu

hana : iya doong, meski kadang geli gituu.. hihi

hani : kalau dilihat lihat payudaramu tambah besar yaaa, waaah kalah nih aku

hana : ya jelas dong niii, kan ada isinyaa.. hehe nanti kamu pasti juga ngerasain koook..

hani : yeee doain deh yaa biar cepet dipinang sama doni.. hihi

hana : iyaa tinggal selangkah lagi kaan, nunggu dia lulus?

hani : heem.. oiyaa besok aku keluar agak siang jemput dia di stasiun.. kamu ikut?

hana : (terdiam sebentar) emm enggak deh dirumah aja, kasihan nur kalau panas panas, belum tega kalau aku ajak keluar jauh

hani : yee naik mobil kok nantii.. kan aku ga sendirian jemputnyaa

hana : nggak deeh, aku juga malu sama warga kalau lewat sama gendong nur, pandangannya gimanaa gitu

hani : udaah gapapaa, mereka cuma ga biasa aja.. coba kalau kamu jalan sama derry, pasti aman aman aja kok

hana : iya siih.. tapi..

hani : (sambil menepuk pundakku) udah naa jangan dipikir berat beraat, apapun jalannya aku bakal bantu kok

hana : makasih ya nii..

malam hari sekitar jam 11, nur ternyata terbangun.. huuh ya gini ini , kalau tidur kesorean jadinya nur bangun jam segini deh aku ajak ke depan aah..

saat aku menuju ke teras kos, ternyata derry baru pulang sambil kelihatan lemas.. tapi saat melihat aku menggendong nur, dia pun langsung semangat menghampiriku

derry : aaah nur masih bangun yaa.. sini sini sama om..

hana : dia kebangun der, tapi ini kayanya masih ngantuk deh

derry : hehe bentar yaa om mau naruh tas sama ganti baju dulu, tunggu disini yaaa

hana : lho baru pulang kuliah tah der?

derry : enggak kalo kuliah udah sore tadi, barusan nyari sambilan han..

hana : hmm ..

beberapa saat kemudian derry keluar lagi setelah berganti baju..

derry : kamu ga capek? sini aku ganti gendongin nur..

hana : justru aku yang harusnya tanya der, kamu ga capek?

derry : ah enggak kok, ngelihat nur langsung semangat lagi.. hehehe

hana : besok kamu ga kuliah? cepet tidur gih..

derry : emm besok uas sih, tapi gapapa lah sekalian aja ga tidur, barusan ada sms ada freelance hasilnya lumayan .. hehe

hana : jaga kesehatan lho der, kamu kan juga ujian.. sambilannya mending berhenti dulu sampe selesai ujiaan

derry : pengennya sih gitu, tapi nanti gimana kalo semisal kamu butuh sesuatu yang urgent? buat jaga jaga uangnya jugaa.. ah iya bentar..

sebentar masuk lagi, dan keluar sambil membawa amplop

derry : nih, tadi aku habis ada rejeki lhoo

hana : apa ini?

derry : hehe yaa biasaa buat kebutuhan nur nantinya..

hana : aduh der, jangan semua doong.. gimana kalau paruhan aja?

derry : udahlah, barusan juga ada freelance lagi.. kalo kali ini buat uang saku ku ajaa hehehe

hana : kamu makan dulu sana lhoo, baru pulang kok langsung kesini, nanti aja gendong nur nyaa

derry : hehe bentaar aku gendong bentaar lagi.. tuh dia udah ngantuk tuh mau tidur lagii

hana : deerryyy kalau semisal kamu yang sakit, aku nih yang bisa dimarahin nitaa.. duuh kamu ini yaa

derry : hehe iya deh iyaa aku makan.. nuur, bentar yaa, sama bunda mu duluu.. om mau makan dulu , hehe..

hana : di dapur masih ada masakannya?

derry : waah lauknya ada sih, tapi nasi nya habis.. waah stok beras juga udah habis, kayanya waktunya beli deh

hana : lhoh iya taa? bentar deh aku lihat diatas masih ada stok mie apa nggak

derry : udah gapapa kok han gausah repot repot, hehe… besok aja aku maemnya

hana : duuh derry yaaa..

derry : hehe sini doong aku pengen gendong nur lagii

hana : nur udah tidur, bentar ya aku balik ke kamar dulu

derry : yaaah kok udah tidur.. dadaa nuur .. hehe

setiap aku melihat derry seperti itu entah aku ada rasa senang, juga rasa sedih.. aku merasa beban menafkahi nur tertimpa pada derry..

entahlah aku bingung, kenapa derry sebaik itu membantuku.. kenapa derry juga mau banget ngurus aku, bahkan juga ngurus nur sampai sekarang..

setiap ketemu derry rasanya ada konflik dihatiku.. antara aku seneng banget dia selalu ada buat aku, dan juga aku sedih karena dia yang menanggung semua bebanku..

malam ini aku benar benar gabisa tidur.. aku selalu memikirkan bagaimana kalau semisal aku mencari kerja sambilan seperti derry? tapi nur gimana dong? siapa yang jaga?

mbak dini? kerja.. apalagi habis ini dia pindah.. hani? kuliah.. derry? duh bahkan dia bela belain kerja sambil kuliah.. mas doni juga belum balik.. terus gimana dong?

mau bayar orang pun siapa yang mau bayaar coba.. aku pengen hubungin om gio, tapi aku gamau merepoti orang lain lebih banyak lagi.. aku harus apaaa.. apa yang harus aku lakuiin 🙁

ga kerasa udah jam 4 pagi.. aku mendengar suara kamar mbak dini membuka kamarnya.. aku pun menghampirinya.. apa mbak dini mau berangkat?

dini : heei hana, udah bangun toh

hana : tepatnya belum tidur mbak.. hehe

dini : lhoo kenapa? aduuh iyaa matamu sampe kaya mata panda gitu.. kamu ngapain kok ga tiduur

hana : emm gapapa, mau berangkat mbak?

dini : iya nih , aku shift pagi.. oiya beras habis yaa.. nanti aku beli deh yaa, siang aku udah pulang kok

hana : ah iyaa makasih mbak.. maaf yaa ngerepotin

dini : hehe aku gaenak jugaa kan belakangan ini derry terus yang stok in.. gantian doong kan aku ikut makan

hana : heem mbak derry mulu tuh.. aku sungkan sih, tapi dia mesti gitu sih

dini : hehe dia ga hitungan emang anaknya, dipaksa juga gabakal mau dia, emang udah kemauannya sendiri.. udah yaa aku berangkat dulu ..

hana : iyaa mbak ati ati dijalan yaa..

haah coba aku kerja kaya mbak dini.. aku pasti juga ga harus ngerepoti derry sampe gini, ga bingung mikir kebutuhan, tapi juga gimana.. aku baru juga belum setahun kuliah udah berhenti, mana bisa dapet kerja layak

hani : hanaa, nur kebangun, pup dia kayanyaa

hana : ah iya bentar bentar.. iyaa dia pup.. aduuh kebangun yaa.. cup cup sini jangan nangiis

hani : mana gantinya? diatas lemari habis

hana : emm di dalem coba cek, ada biasanya

hani : ah iyaa di dalem mau habis juga lhoo.. ga beli lagi na?

hana : iya deh nanti aku beli ke warung depan

hani : uangnya ada?

hana : ada kok , kemaren derry habis ngasih aku lagi

hani : hmm syukur deh.. oiya jangan dipake belanja lho uangnya yaa derry pasti marah ..

hana : iyaa aku tau kok, ini khusus buat keperluan nur kaan

hani : heem, ngeri juga ya derry kalau marah.. ga nyangka dia kalau marah gitu

hana : aah udah ah, aku jadi makin ngerasa bersalah lho nii.. udah jangan bahas itu plis

hani : oh iyaa maaf maaf.. bentar yaa aku mau mandi dulu.. hari ini uas soalnya, aku harus berangkat lebih cepet..

sampai hani dan derry berangkat kuliah aku pun masih memikirkan hal ini.. apa aku bakal seterusnya seperti ini? hidup tanpa kejelasan dan hanya bertumpu pada orang lain?

aku bener bener butuh suami, tapi gimana? aku bener bener butuh bantuan.. aku gabisa kalau hidup seperti ini 🙁

sudah kuputuskan..

sambil menangis aku pun memasukkan barang barangku ke tas.. aduh aku gabisa kalau bawa ini semua.. apalagi aku sama gendong nur.. aku bawa seperlunya aja deh entah ntar gimana.. yang penting keperluan nur aku bawa lengkap

tapi nanti pasti mereka bakal nyari aku, cuman aku juga gabisa tinggal disini terus sambil terus merepotkan yang lain, aku harus mandiri, aku harus mencari jalan keluarku sendiri..

ada uang juga yang dikasih derry kemaren.. entah aku mau kenapa, yang jelas aku harus pergi jauh dari sini, sampai paling nggak mereka gabakal nemuin aku..

aku tulis surat buat hani, dia pasti ngerti 🙁

mungkin aku terlalu bodoh buat ngelakuin ini

tapi gimana lagi, aku yang menaruh bibit, aku juga yang memetik buahnya

kamu tau kan kenapa aku ngelakuin ini? jadi jangan khawatir ni

aku bisa kok , aku kuat .. gapapa gausah kamu bingung nyari aku

melihat banyak orang yang membantuku, sedangkan aku hanya duduk manis disini ga berbuat apa apa, selalu bikin aku nangis tiap hari

aku gabisa bergantung pada orang lain gini terus, aku juga gamau merepotkan orang lebih dari ini.. terutama derry

kalau semisal derry tanya, bilang aja aku ke rumah saudara atau apa, yang jelas beri aku waktu untuk lepas dari dia sampai dia dan kamu pun gabakal bisa nemuin aku

hani, yang aku pikirkan selama ini aku membutuhkan seorang pendamping.. dan kamu tau kan , derry gabakal bisa ngelakuin itu, apalagi dia udah berkorban banyak buat aku, bahkan buat kita..

jangan bingung ya hani ..

aku kuat

 

===

Part 34,5 – MENJADI PRIBADI YANG LEBIH MATANG

aahh kuliah hari ini melelahkan bangeet.. ujiannya susah susah, apalagi masih ada tugas buat uas besok.. hadeeh serasa diteter sama pekerjaan banyak nih, sempet ga ya kalo masih garap sambilan

hahh mending rileks dulu deh bentar mumpung belum begitu sore, ngajak dika kemana gitu deh buat relaksasi..

derry : ei dik, maen dulu yuk, ke matos gitu

andika : waduh broo ane udah ada janji inii

derry : yaelah janji kemana ?

andika : hehe belajar bareng broo sama pacaar.. apa sekalian ikut juga?

derry : sama nida? oiya sih ya tadi dia nawarin aku soalnya

andika : naah gimana? soalnya tugas buat besok banyak juga bro, ga berani kalau main sekarang.. besok aja gimana?

derry : hmm iya juga sih, yaudah deh besok aja yah mainnya

andika : gimana? jadi ikut belajar bareng?

derry : iya deh tapi aku nyusul ya? aku mau ngambil buku dulu di kos sama bawa laptop.. gimana?

andika : eh bawa stick juga bro biar sekalian bisa nge peess.. hehe

derry : oke deeh berees.. tapi jangan lupa ya, ente yang nyiapin kue nya

andika : wahaha dasar lu ya nyemil mulu.. gampang deh kalo masalah ituu..

derry : woke deh, sekitar 1 jam an lagi ya ane capcus.. oyi bro?

andika : oyiii ~~

hmm mumpung ada yang ngajak belajar sambil garap tugas bareng, oke aja deh.. hehe pulang bentar sambil lihat nur.. semoga dia ga tidur.. tiap aku pulang kuliah tidur mulu sih ~

sesampainya di kos , kok sepi yah pada kemana? hana kok tumben gaada? biasanya jam segini dia nyiramin taman sama nur..

aku langsung mengetuk pintu kamar hana hani, apa mungkin mereka di dalem kamar?

hani : iyaa bentar (sambil membuka pintu)

derry : lho hana mana ?

hani : (sambil mengusap air mata di pipi nya) emm dia ke rumah saudara der

derry : lhoh tumben baanget.. dia sendirian sama nur?

hani : iyaa tadi pagi kayanya berangkat.. ada urusan penting katanya

derry : ooh gitu.. eh kamu kenapa han kok habis nangis? hayoo masalah doni yaa

hani : ah enggak kok der, bentar ya aku masuk dulu pengen nenangin diri dulu

derry : eh bentar dong han.. kenapa sih? ada masalah apa? cerita doong kok ga kaya biasanya sih

hani : nggak der gapapa, lagi ga mood cerita juga, lagian ini juga masalah pribadiku kok

derry : bener nih gamau cerita? tumben banget

hani : iyaa , ga semua cerita harus diceritain kan der..

derry : iya sih aku paham.. aku cuman pengen bikin kamu lebih tenang aja

hani : aku lebih tenang kalo menyendiri dulu di kamar.. gimana dong?

derry : ah iya han aku paham kok.. semangat yaa, semoga masalahnya cepet selesai

hani : heem, makasih der.. aku ngerti kok kenapa dia.. ah udahlah

hani pun kembali masuk kamar sambil tersenyum.. tapi maksud hani dia ini dia siapa ya? ah gatau deh hani juga gamau cerita ke aku..

hahh udah balik ke kos, ternyata si hana sama nur lagi ke rumah saudara.. yaudah deh aku langsung ambil buku aja sama laptop, terus siap siap berangkat lagi..

ahh tapi capek, lesehan bentar ah dikasur.. oiya belum cek hape , kayanya hape daritadi ga bunyi deh, tapi masa gaada bbm sama sekali?

eeh dari kiky? tumben dia bbm aku.. ada apa yaa?

hoo dia bilang kalo dia lagi gaenak badan.. yaelaah minum obat sama makan yang teratur keek.. paling dia juga gaenak badan karena banyak belajar terus makannya ditinggal atau waktu makannya ga teratur.. hahh dasaar adekku ini yaa

eh ada mbak anita juga.. waah ini nih, aku bales ah

anita : halo adeek.. apa kabar

derry : baik baik aja kak, gimana progressnya? udah nemu buat skripsinya apa?

anita : udah kok dek, tinggal nyusun jadwal kapan enaknya aku penelitian, biar cepet kelar.. hehe

derry : waah semangat ya kak, gimana? pembimbingnya jadi dapet yang enak apa nggak?

anita : lumayan sih, pembimbing 1 nya enak tapi, bisa ditemuin kapan aja.. hehe yang pembimbing 2 agak agak susah

derry : hoo semoga aja lancar yaa kak

anita : iya nih, pengennya sih di semester 8 aja, jangan sampe lebih lamaa.. hehe

derry : waah hebat yaa.. aku aja ga kepikiran kesana kak, ini aja pelan pelan..

anita : yaa kalau ga dari sekarang dikerjakan takutnya malah keteteran di akhir dek, soalnya aku tau tempat penelitianku juga ga gampang.. makanya aku harus mulai ngerjain dari sekarang..

derry : waah kakak kereen 😀

anita : adek hari minggu sibuk ga?

derry : minggu depan maksudnya? enggak sih kan ujian juga udah selese .. kenapa kak?

anita : gapapa, pengen ketemuan aja.. kalau adek ga sibuk

derry : oh bisa kak.. hehe bisa kok ..

anita : yaaay makasih adeek 😮

derry : iya kak sama sama 🙂

hoo aku diajak ketemu sama mbak anita hari minggu nanti.. waah lama juga sih ga ngobrol sama mbak anita, kebetulan juga habis ujian jadinya pikiranku juga tenang..

setelah masalah itu emang sih aku agak jaga jarak sama mbak anita, mungkin juga karena sikap mbak anita saat itu.. tapi pas habis ulang tahun dia aku ngerasa semua baik baik aja sih..

aku juga ngerasa hubungan kami gaada yang berubah, cuman emang jarang komunikasi aja.. selain dia udah semester akhir, aku juga emang lagi sibuk-sibuknya..

haahh kalo gini entah kenapa aku jadi semangat.. langsung ke kos nida aah belajar bareng ~ pake jaket, ambil sepatu, langsung deh capcuss

saat keluar kamar, aku melihat mbak dini yang sedang di ruang tv.. ooh mbak dini udah pulaang

derry : hei mbak, udah pulang nih?

dini : ah heem dek.. udah maem?

derry : belum sih, ini mau kerja kelompok mbak ujian soalnya..

dini : hoo maem dulu dong dek, baru berangkat

derry : ah nanti aja deh mbak, pasti abis belajar juga aku laper lagi, jadinya sekalian.. hehe

dini : eh dek sini deh.. duduk bentar sinii

derry : iya mbak? kenapa?

dini : hehe gapapa, aku cuma pengen bilang makasih sama adek selama ini udah nemenin aku, yaa ngasih jatah aku juga 😮

derry : aduh mbaak jangan bahas ini doong, pasti jatuhnya aku sedih nanti.. aslinya ga rela mah mbak dini mau pergi

dini : hihi mau gimana lagii.. syukur pas udah mau pindah gini, aku juga ada berkah dek..

derry : hmm, berkah apa emang mbak?

dini : hihi aku positif hamil dek

derry : eeh beneran? waaah selamat ya mbak .. eh ini beneran? waaah aku bener bener ikut seneng lho ~

dini : hihi aku juga ga nyangkaa, mungkin abis sama suamiku yang pas itu, kita mainnya hot banget dek, sampe nyoba bondage segala soalnya pengen lagi kepikiran pas sama adek dulu..

derry : wuiih iya kah? pasti sip banget tuh mbak mainnya, bikin mas nya lemes

dini : wuuh ga cuma lemes dek, dia aja ampun ampun lho sama aku, itu dia udah keluar sampe 3x deek, itu aku masih kuat, aku juga heran kenapaa biasanya sama suami ga segitunya lho

derry : hoho mungkin karena mbak pernah dapet yang lebih hot 😉

dini : sama adek maksudnya? hehe maybee yaaa ~ apalagi kalau cara adek nampar pantatku.. uuh seneng banget rasanya

derry : aduh aduh mbak jangan bahas itu dulu doong sekarang, jadinya aku pengen kan ntar

dini : hmm bener nih adek keburu mau kerja kelompok, apa ga nanti dulu, sambil.. emmm 😮

aduh wajah mbak dini nggoda banget.. aduuh gimana ya? kalo nolak, susah juga kan sebentar lagi mbak dini juga ga disini lagi.. kalo semisal ga nolak ya enak banget.. mending ga nolak aja deh ~

derry : hehe pengen sih mbak, tapii emm

dini : heei bingung apa siih? apa nanti malem aja? hmm?

derry : hehe nanggung juga mbak, karena cerita mbak barusan aku juga jadi pengen.. masa nunggu nanti malem sih?

dini : ahaha kelihatan banget tuh adek pengen sekarang.. gimana? sekarang aja yuk

derry : ah boleh, tapi jangan diatas ya mbak, kan masih ada hani dikamarnya

dini : iyaa aku tau kok, gimana kalau dikamarmu aja?

derry : ah boleh banget.. yuk mbak ~

dini : (sambil menarik tanganku) hihi disini aja deh, biar lebih greget dek

derry : eeeh kalo semisal hani tiba tiba turun gimanaa?

dini : hihi bukannya itu yang bikin lebih seru? hmm?

aduuh mbak dini makin lama makin menggoda aja nih, mungkin karena aku juga sih mbak dini jadi kaya gini, tapi sumpah nyenengin, gini aja udah bikin konti ku naik.. flirting nya jago banget

derry : emang mau diapain sih mbak kalo disinii?

dini : iih adek pake tanya, ya kaya biasanya doong, kita ngapain coba

derry : hehe iya iyaa.. gini?

aku mulai meraba bagian pinggang mbak dini.. pandangan menggoda pun langsung dilihatkan oleh mbak dini.. dia mulai menarik wajahku dan mlai menciumku..

aaah melihat mbak dini yang memejamkan mata perlahan itu menurutku seksi bangeet.. aku pun jadi terbawa suasana ciuman dengan lembut..

tanganku yang bergerilya pun melanjutkan tugasnya.. sedikit demi sedikit tanganku mencoba meraih boobs nya.. aaah udah agak lama aku ga megang boobs mbak dini, pasti kenyel banget

dini : emmmh adeek.. aduh gelii cepet pegang aja deek

derry : aku buka bra nya ya mbak

dini : aduuh gausah pake tanya deh yaa, lakuin ajaa

derry : hehe iyaa iyaa, jangan ngambek doong

dini : mmmh remes terus deek kaya gitu.. aiih enak deek

derry : kayanya makin berkembang nih mbak boobsnya, kelihatan lebih gede deh

dini : mmmhh.. ah masa sih? kelihatannya aja kalii

ah kelihatannya? menurutku ini mah emang lebih gede.. apa efek hamil? ah gatau ah, yang penting aku bisa remes boobs yang kenyel ini

dini : emut aja deek, aku suka lihat kamu ngemut payudaraku

derry : emm gini mbak?

dini : aaah iya adeek, jilat putingku.. emut deek teruus.. emmmmmhhh

derry : aku remes lebih kenceng yaa mbak

dini : aaaah iya adeek.. kamu pinter banget sih bikin aku enak.. uuh mana penismu.. aku kangen penismu dek

sambil meraba raba, aku arahkan tangan mbak dini ke bagian konti ku, dengan sigap tangan mbak dini pun membuka celanaku dan mengeluarkan konti ku dari kandangnya

derry : uaah mbak, jangan cepet cepet ngocoknyaa nanti aku bisa keluar duluan lhoo

dini : hihi masa gini aja gakuat deek , aah cemen deh .. aaaaahhh ~~ geli adeek

derry : hehe salah sendiri nggoda aku, emangnya aku gabisa bikin mbak enak apa

dini : adududuh, adeek.. mmmh enaak.. terusiin.. emmmhh

aku memasukkan 2 jari ke dalam memek mbak dini.. kaki mbak dini pun seperti tidak bisa diam.. apalagi memek mbak dini udah basah banget.. waah sekarang mbak dini gampang banget yaa dibikin enaknyaa

dini : aduuh aku yang gakuat duluan deek, masukin doong sekaraang.. pliis

derry : aduuh pindah aja yuk mbak, beneran deh aku takut kalo tiba tiba hani turun

dini : nanggung lhoo, udah sekalian disini aja adek sayaang

derry : emm biar bisa buka semua baju, kan enak mbaak

dini : hmm iya deh iyaa ayo pindaah..

hahh tenang deh, untung mbak dini mau pindah ke kamarku, jadinya aku pun makin tenang.

setelah masuk kamar, kami pun saling melucuti baju masing masing.. jilbab mbak dini pun aku lepas, tapi tinggal bra nya aja yang aku pakaikan lagi

dini : aah kenapa ga sekalian dibuka aja dek?

derry : hehe gapapa mbak nanti ajaa..

dini : naah udah dikamar kan, yuk cepet masukin deek, v ku udah pengen banget dimasukin penismu

derry : lhoo sabar dong mbak, gamau ngemut punya ku dulu nih?

dini : aaah gamauu, cepet masukin deek aku udah pengen banget ini..

yaah konti ku gadapet jatah oral deh, tapi gapapa deh, kayanya emang mbak dini lagi pengen banget deh dimasukin.

mbak dini pun sudah siap dalam posisi ds.. duuh ini lho yang bikin aku gemes, pantatnya sekel banget.. sampai ga sadar kalo aku langsung menampar pantatnya

dini : aiiih adeek, biasa deh yaa pake nampar segalaa

derry : hihi salah siapa hayo punya pantat gemesin banget

dini : iyaa tapi kan gaperlu di.. aaaahhh

derry : gaperlu apa mbak? hmm? kok ngomongnya patah patah sih

dini : mmhh.. aaahh… kamu ini yaa.. aiiih enak adeek.. sodok terus deek

derry : hahh hahh aku bikin kamu lemes mbak kali ini.. kamu bikin aku pengen banget soalnya

dini : mmh aah kamu galupa kan kalau mau kerja kelompok deek? hihi 😮

derry : ah udah biarin dulu, yang penting bisa bikin mbak enak dulu aja

dini : mmmh ini udah enak banget adeek.. aaaah

derry : aku cepetin lagi yaa mbak sodokannya

dini : (sambil melepas bra) iyaa dek cepetin lagii..

dini : aduuh gede banget sih deek penis mu.. langsung kangen suami ku nih akuu

derry : hehe hayoo masa gini sama aku inget suami siih

dini : aah gapapa kaan.. aiih adeek uuh jangan dijambaak

entah kenapa , sodokanku terasa enak kalo dicepetin gini.. aku jambak rambut mbak dini sampai di mendongak, tapi entah rasa sodokan ku jauh lebih enak

suara gesekan dan memek mbak dini yang basah pun makin menjadi.. aku pun jadi ikut dengan suasana ini.. bener bener nikmat

dini : aah adeek aku lemes bangeet aku udah gakuat dek.. terlalu enaak

derry : hahh hahh bentar mbaak aku masih ngerasa enak banget inii

dini : iya adeek terusin aja.. mmmh iyaa sambil remes payudara ku juga deek.. aiih enak bangeet

derry : memek mu njepit banget mbak, enak banget rasa konti ku di dalem situ.. anget bangeet

dini : kamu pinter banget yaa bikin aku melayang.. hihi .. emmmh terusin dek aku mau keluar..

derry : waah mau keluar? aku cepetin lagi ya sodokannya

dini : ah iya dek.. aaah gituin terus.. terusin dek.. aaah aku.. aku .. aaaaahhh ~~

saat aku lepas konti ku dari lubang memeknya, semburan cairan bening pun keluar.. selangkangan mbak dini aku lihat seperti berkedut.. entah karena terlalu enak atau apa.. waah pemandangan yang jarang aku saksikan juga

derry : hehe gimana mbak rasanya?

dini : aduh deek lemes banget.. aduuh kamu belum keluar yaa, tapi aku udah lemes duluan.. maaf ya deek

derry : hehe iya mbak gapapa.. lagian habis ini aku juga kerja kelompok kan mbak

dini : hihi bener nih gapapa ? ga sekalian aku keluarin? sini aku emut

derry : nggak dek mbak , malah nantinya aku pengen lagi lho.. mbak udah lemes gini

dini : emm iya deh.. dasar yaa kamu emang super banget dek.. pinter juga bikin aku melayang

derry : hehe yaiya dong.. akuu gitu lho ~ bentar ya mbak aku bersihin konti ku dulu.. mbak tiduran dulu aja gapapa

dini : heem dek.. makasih yaa udah bikin aku enak bangeet

derry : hehe iyaa mbak sama samaa

setelah aku cucui muka dan bersih diri bentar, aku langsung keluar kamar, dan mbak dini pun masih di kasurku sambil badannya ditutupi selimut

dini : eeh kamu mandi lagi dek?

derry : enggak kok mbak cuma cuci muka doang.. mbak kalo sekalian mau mandi boleh kok

dini : ah iya deh habis ini.. boleh pinjem handuknya dek?

derry : udah sekalian di dalem kamar mandi kok mbak.. aah aku tiba tiba kangen nur nih

dini : udah deek itu udah pilihan dia sendiri, jangan dipikir lagi dek

derry : haah? maksudnya mbak?

dini : lho , kan dia kabur dari kos juga tekad dia sendiri kan dek?

derry : lho? kabur?? yang bener mbak? kabur dari kos sama nur?? dia mau kemanaaa?!

dini : eh aku kira kamu udah tau lho dek.. aku taunya dari hani tadi.. makanya dia di kamar terus sambil nangis

derry : hani yaa, dia kok ga ngasih tau aku sih..

aku pun langsung berlari ke kamar hani, mengetuk pintu dengan agak keras

derry : haaan hanii.. kamu kok ga beritau aku sih ! haan bukaa

hani : duh apaan sih deer, slow aja lho kalau ketuk pintu

derry : kamu kok ga beritau aku sih kalo hana kabur dari kos?! dia kemanaa? ayo kita cari bareng

hani : der apaan sih, udahlah, kamu gatau masalahnya, kamu juga gatau kan kenapa dia ngelakuin ini.. ini pilihan dia der

derry : aku ga peduli masalahnya apa, yang jelas kita harus cari dia kemana.. dia sama nur lho! kalo semisal ada apa apa sama dia gimana.. ayo kita cari (sambil menarik tangan hani)

hani : iih kamu mau nyari kemana juga percuma.. emang kamu mau nyari kemana? hah?

derry : yaa telpon dia kek, tanya orang kek, pokoknya ayo kita cari dia

PLAKK !

aku ga nyangka hani menamparku.. aku pun bingung kenapa dia ngelakuin itu

hani : kamu tau kenapa dia kabur dari kos? itu gara gara kamu tau ga !

derry : gara gara aku? emang aku salah apa ke dia han??

hani : makanya dengerin dulu aku ngomong, jangan keburu mutusin jawaban sendiri

hani pun menjelaskan alasan kenapa hana kabur.. ternyata memang akulah yang menyebabkan hana kabur..

selama ini aku merasa kalo membantu hana adalah salah satu jalan keluar bagi dia.. tapi ternyata itu menambah beban pikiran bagi hana..

karena memang aku bukan orang yang spesial bagi hana, juga bukan suaminya.. hana merasa merepotkan aku, karena itu dia kabur agar dia tidak merepotkanku lagi..

entah, meski aku ga merasa direpoti sama sekali, tapi mungkin aku paham apa yang dirasakan hana..

memang benar, kalo semisal aku suami dia, udah kewajibanku untuk melakukan hal hal seperti mencari nafkah dan merawat dia.. tetapi, aku kan cuma teman dia.. meski kami disini seperti keluarga, tapi tetap aja dia juga punya rasa sungkan atau iba

baru kali ini aku merasa bodoh.. bisa bisanya aku cuma berpikir kalo membantu dia bakal meringankan beban dia, ternyata nggak..

dini : deek, ada telpon darii kiky katanya..

derry : ah iya mbak.. iya kiky, ada apa..

aku mendengar suara kiky yang lemas seperti tak ada tenaga.. kelihatan banget kalo kiky lagi sakit.. aku pun menyuruh dia langsung istirahat dan menutup telponnya

dini : itu adekmu?

derry : iya mbak adekku.. dia ngekos di deket sekolahnya sana.. dia sakit

dini : ooh makanya suaranya kok lemes banget dek

hani : kamu gila ya der, bisa bisanya kamu sampe ga belain adekmu sakit kaya gitu, pengen nyari hana ngalah ngalahin ngerawat adekmu yang sakit

dini : dek jangan gitu doong.. sana kamu samperin adekmu, dia sampai telpon gitu berarti emang butuh kamu disana kaan

derry : yaa tapi kan hana..

hani : UDAHLAH DER! jangan bikin aku marah ya.. tolong pikirin mana yang lebih prioritas.. hana, atau adekmu

derry : aduh aku bingung.. iya iya aku tau, aku bakal ke adekku sekarang..

dini : dek hani bener.. kamu bukan suami hana.. kamu ga berhak sampe segitunya ke hana.. tapi ini adekmu kandung.. harusnya dia yang jadi prioritas utamamu

derry : iya mbak aku paham.. makasih han mataku jadi terbuka karena omonganmu..

dini : ah bentar dek tunggu sini..

setelah beberapa saat mbak dini sambil membawa kresek lalu memberikannya kepadaku

dini : ini dek beberapa buah, semoga adekmu cepet sembuh yaa

derry : aah makasih mbak.. semoga dia sakitnya ga begitu parah..

hani : udah sana cepet ke adekmu.. inget der, hana bukan prioritasmu (sambil meneteskan air mata)

derry : iyaa han aku ngerti.. aku ngerti..

pandanganku tentang berbuat baik selama ini salah.. baik untukku belum tentu baik untuk orang lain..

aku tapi masih ga nyangka, hana bakal kabur dari kos.. dia bakal hidup dimana sekarang? makan dia gimana? nur gimana?

apa bener aku ga harus nyari dia? apa bener tekad dia udah bulat untuk ngelakuin ini?

yang jelas aku merasa bersalah.. karena ini semua berawal dari apa yang aku lakukan..

loading...
 Klik “→” untuk melanjutkan cerita

Summary
Cewek Berjilbab Jago Banget Bikin Kepala Atas & Bawah Pusiiiiiing (Season 5) - TAMAT
Article Name
Cewek Berjilbab Jago Banget Bikin Kepala Atas & Bawah Pusiiiiiing (Season 5) - TAMAT
Description
season 5 dan terakhir dari cerbung dewasa karya suhu croptiond. selamat menikmati cerita legendaris ini
Author
Publisher Name
Ceritahijaber.com
Publisher Logo