catatan admin:

loading...

Part 32 – YANG HARUS DIMENGERTI

3 hari setelah pulang ke Indonesia..

sekarang sudah mulai masuk masa liburan semester 2, artinya aku udah mau semester 3. saat pulang tentunya aku ditanyai, eh salah ditodong tepatnya..

“mana oleh-olehnya? eeh gimana disana? seru ga?” untungnya aku udah siap-siap akan hal itu, dan itupun tidak jadi masalah besar buatku..

kalau tentang nita? uuuh apa karena aku yang lama ga ketemu dia atau gimana ya? dia makin seksiii gitu aku liat 😉 badannya makin ramping, wajahnya makin manis, rambutnya makin panjang, duh pokoknya bueda banget deh..

aslinya pengen lebih lama lagi disana tapi gimana lagi, ayah udah pesen tiket balik lebih cepat karena mami yang nyuruh kami pulang.

saat aku dikamar berdua aja sama nita tuh, wuuuh bener bener enaaaak.. memang sih ga sampe ml, tapi kita bener bener seperti meluapkan rasa kangen kita selama ini.. main kasar sih enggak, cuman gimana yaa? mungkin karena saking kangennya yaa, sampe kita itu seperti melahap makanan kesukaan kita disaat kita kelaparan banget..

malah selama 2 hari berturut turut, kita pun bisa berduaan di kamar itu.. temen nita emang perhatian banget deh, sampe ngebelain tidur di kamar lain, karena tau kita bakal gini..

tapi meskipun gitu mereka pun masih heran, kenapa kok nita masih perawan.. padahal saat itu reni sepertinya mengintip kami dari luar, dan katanya gerakan kita udah seperti suami istri yang lagi berperang tuh, eeh tapi memang masukin batang pun aku gamau..

itu memang kemauanku , juga kemauan nita.

saat aku pulang, nita pun tak bisa menahan tangisnya.. dia bener bener minta aku lebih lama disini.. tapi yaah gimana lagi, back to reality yah, aku pun memeluk nita dengan erat.. dan bilang aku bakal balik lagi tahun depan di hari yang sama, di hari ulang tahun dia.. dia pun menjadi sedikit tenang dan bisa tersenyum.

nita, reni dan nat pun mengantarkanku ke airport.. kami pun juga sempet selfie sebelum pulang.. yaah ayah cuman tersenyum melihat tingkah kita.

senyuman yang menunjukkan pura pura tegar itu, dan tentu sambil menahan tangis , aku tahu memang rasanya berat.. 1 tahun cuma dibalas dengan 3 atau 4 hari.. yahhh mana adil?

mereka pun melambaikan tangannya.. aku dan ayah pun juga sama.. kami sudah siap pulang.. dan aku tanpa bisa berkata apa apa saat itu.. cuma terdiam, entah sedih, kesal, atau apa, aku terdiam..

Disaat perjalanan pulang, sepertinya ayah tau apa yang aku pikirkan. kami pun sedikit mengobrol tentang hal itu..

ayah derry : hoo kepikiran ya nak..

derry : hah? kepikiran apa? ga mikirin apa apa kok

ayah derry : yaa ayah paham kok, sabar yah, kan tahun depan bisa kesini lagi..

derry : yaa tetep aja, itu lama banget.. lagian juga ga adil

ayah derry : maksudnya ga adil?

derry : yaa gimana, ga ketemu setahun, eeh ketemu cuma 3 hari terus balik lagi.. jelas kesel lah

ayah derry : jadi harusnya kamu disana setahun, terus setahun ga ketemu lagi gitu ? ahahaha

derry : yaa nggak gitu juga yah, paling nggak bisa lebih lama lah disananya.. lagian ngapain juga keburu pulang. .huh !

ayah derry : mami kan kasihaan, masa harus di malang terus sama kiky? lagian cuti ayah juga udah habis, bisa gawat dong kalo ayah ga kerja.. nanti yang beri uang saku sapa?

derry : yee kan bisa aku ditinggal disana, lagian aku libur panjang kok..

ayah derry : aku tau kamu kesal, tapi coba pikir deh, kalo kamu disana lebih lama, pasti costnya juga nambah.. kamu bisa nanggung itu?

derry : yaa aku bakal kerja disana, survive, sama kaya nita survive disana

ayah derry : duh duh duuuh.. kamu ini memikirkannya pake emosi sih nak.. sekarang ayah tanya deh, apa ukuran adil itu

derry : adil itu yaa sama jumlah, yaa pokoknya sama deh

ayah derry : salah besar

derry : lah , terus gimana dong?

ayah derry : jadi kalau semisal kamu bilang sama jumlah itu adil, gimana kalau gini.. kamu minta kaos, karena ayah mau adil, kiky ayah belikan kaos yang sama dengan punya mu.. gitu?

derry : yaa bukan gitu, kan bisa dibeliin kaos juga tapi dengan model yang beda

ayah derry : naah itu dia, kita gabisa menyamakan jumlah dan terus kita bilang itu adil.. contoh lagi misal nih kamu punya adek lagi, masih bayi,, ayah punya pizza 5 potong.. ayah 1, mami 1 , kamu 1, kiky 1 , dan adek kita yang masih bayi 1? hey masa bayi dikasih pizza? enggak kan?

derry : (mulai terdiam)

ayah derry : nak, justru kamu bisa berkesempatan bertemu dengan nita, yang seharusnya kesempatan itu tidak ada, itu juga termasuk adil.kenapa? karena pasti rasa bahagia yang kamu dapatkan jauh lebih besar daripada jumlah hari kamu bertemu dengan nita

derry : yaa iya sih ayah bener, memang cuman sebentar, tapi rasa senengnya lebih besar kalau dijumlah gitu

ayah derry : naah mulai sekarang nak, kalau kamu mendapatkan sesuatu, jangan kamu pikir yang terlihat di mata saja, tapi juga lihat dan rasakan, apa saja yang kamu dapatkan 🙂

derry : hmm gitu ya yah, aku juga mulai paham sih, lagian kalau adil itu sama jumlah, gaada orang miskin dong ya? ahahaha bodo banget

ayah derry : hus, ahahaha yaa kurang lebih seperti itu lah..

saat mengobrol dengan ayah, aku pun bisa belajar 1 hal.. memang benar ya, mungkin selama ini kalo aku dapet sesuatu, aku cuman melihat dari satu sisi aja, mungkin dari segi jumlah, waktu, atau apapun yang berhubungan dengan angka..

tapi jauuh diluar itu, aku bisa mendapatkan lebih.. akan coba aku terapkan kata kata ayah mulai dari sekarang 🙂

Tok .. tok .. tok .. terdengar suara pintu kamarku diketuk, dan suara mbak dini yang memanggilku dari luar kamar

dini : derry, kamu didalem?

derry : ah iya mbak, ada apa?

dini : aku mau berangkat kerja nih, oiyaa jaga hana yah, sepertinya seminggu ini dia udah mau melahirkan deh.. makanya aku khawatir

derry : iya juga ya, iya mbak aku di kos terus kok.. lagian juga libur..

dini : nah sip deh kalo gitu.. ada hani juga kok, kalau doni soalnya dia sibuk ngurus apaa gitu.. jadi tinggal kalian bertiga di kos.. oiya kalau makan tinggal ambil aja yaa kaya biasanya

derry : sip deh mbak ati ati dijalan, semangat juga kerjanya

dini : okedeeh bereess..

aku coba ke kamar hana hani ah, penasaran juga, bentuk perut cewe yang hamil tua itu gimana ya, tapi kok serasa takut juga mau lihaat.. hehe

derry : heei guys, lagi ngapain..

hani : sini der, duduk sini.. lagi nonton film baru nih, seru juga..

hana : hai derry.. makasih yaa oleh olehnya, bagus banget lhoo

derry : ahaha itu oleh oleh juga dari ayahku kok, bukan dari aku

hana : yaa tetep aja makasih maah..

derry : eeh pegang bentar doong.. pasti si bayi lagi nendang nendang niih

hani : hee jangan der, biarin duluu.. belakangan ini hana sakit tuh perutnyaa, si bayi kayanya emang udah waktunya keluar sih..

hana : iya nih der, makanya aku juga bingung, mau gerak juga takut, makanya lebih banyak duduk aja nih..

derry : eh gimana kalo kita jaga jaga aja, kita dari sekarang langsung aja ke persalinan, biar amaan, biar sewaktu waktu hana melahirkan, kita juga udah ga bingung lagi

hana dan hani pun saling menoleh..

hani : bener juga sih ya, gimana na?

hana : emm boleh sih, kayanya emang gejalanya udah mulai muncul, tapii biayanya gimana?

derry : hmm masalah biaya ya, gampang deh , itu nanti aku yang ngatur..

hani : ah kalo tentang ituu.. bentar deh (sambil menuju ke lemari) ini ada uang kok, uang itu lho na..

hana : oh iyaa, sampe sekarang masih ada ya? gapapakah kita pakai uang itu? itu kaan..

derry : eh uang apaan sih? eh jangan pake bahasa ini itu doong.. itu uang apaan?

hani : gimana nih, derry diberitau?

hana : emmm iya deh gapapa.. beritau aja ni..

hani : inii uangmu der sebenernyaa, uang selama ini kamu bayar kos, kita simpen

derry : eeh lhoo? bukannya emang buat bayar kos, kenapa kok ga dipake buat bayar listrik atau apa sih?

hani : gampang kalo tentang itu maah, kan ada dari doni, dari mbak dini juga.. itu udah lebih kok

derry : waduh terus itu kenapa ga dipake uangnyaa

hana : yaa pengennya malah kamu gausah bayar kos deer, kan udah kita bahas ini duluu

hani : iyaa makanya tiap bulan kamu bayar pun, aslinya kami simpen di lemari, gadipake

derry : naah yaudah kalo gitu, mumpung ini ada keperluan, dipake aja.. gimana?

hani : tapii apa cukup ya duit segini?

hana : naah itu dia, apa cukup kalo semisal aku disana lebih dari 1 hari aja misal

derry : aduuh masalah biaya gampaang.. ayo deh gimana kalo kita siap siap? yuk.. biar kita juga ga kepikiran kalo ada apa apa sama hana.. ok?

hani : gimana na? iya apa nggak nih?

hana : kalau kataku sih bener kata derry..

derry : udaah gausah mikir panjang lagii, ayo siap siap.. bentar aku juga siap siap dulu..

aku pun kembali ke kamar, mengambil beberapa baju dan mungkin perlengkapan apa saja yang dibutuhkan disana nanti.. hp ku berbunyi,, ah ada bbm.. siapa ya?

ooh ada mbak anita, zia juga..

anita : huh gitu yaa.. seminggu gaada kabar sama sekali.. kamu marah ke aku? atau kenapa sih? aku bingung..

aduh mbak anita aku bales nanti aja deh.. kalau zia..

zia : hai maas.. apa kabar? kayanya udah mulai libur kuliah ya? ga pulkam? abis ini kan ada libur lumayan panjang juga, ketemu yuuk.. kalau mas ga sibuk sih..

hmm nanti aja deh dibalesnya juga.. lebih prioritas ke hana dulu, kecuali kalo nita yang bbm baru aku bales cepet

setelah siap semuanya, kami pun naik angkot untuk pergi ke tempat persalinan .. aduh dimana yah, kami pun akhirnya bertanya ke warga sekitar.. setelah menemukan alamatnya, kapi langsung capcus..

di angkutan umum pun kami menjadi bahan sorotan.. untung aja aku juga ajak hani , sampai ada salah satu penumpang yang memberanikan bertanya.. tapi aku acuhkan saja, hani yang menjawab orang tersebut..

?? : sudah hamil berapa bulan mbak?

hana : ah ini sepertinya udah saatnya bu, ini mau ke persalinan

?? : hoo, ini sama suaminya yaa

hani : bukan bu, itu teman kami

?? : suaminya mana? kok ga ikut?

derry : suaminya lagi pergi buk.. pergi jauuh entah kemana

hani : deer.. huss.. sst diem aja ah.. em anu bu, dia masih di tempat kerja, nanti menyusul kok ke persalinan

?? : hoo gitu ya.. kalau dilihat lihat mbak nya kembar yaa ternyata..

hana : iya bu, memang kita kembar..

?? : ooh gituu.. bla bla bla

sepertinya aku tadi bilang seperti itu salah deh.. hana pun menjadi sedikit murung.. tapi entah kenapa saat ibu penumpang itu bertanya seperti itu, rasa sakit hati ku ke sahabat gila ku itu langsung timbul.. serasa ga sadar aku pun mengeluarkan kalimat itu tadi..

sesampainya di tempat, kami pun menuju lobby.. syukur deh penanganan cepat pun dilakukan.. kami langsung mendapat kamar, dan kami pun bisa meletakkan barang-barang kami disana.. setelah itu aku dan hani pun mengobrol sebentar diluar kamar

hani : eh der, udah kamu tanya gimana biayanya tadi?

derry : kalo aku bilang sih mending totalan di belakang gitu deh biar enak.. kenapa emang?

hani : eh gilaa, kamu tau kan kita cuma bawa uang segini?

derry : tenang kalo masalah itu mah, kan udah aku bilang aku yang bayar

hani : duh jangan gitu dong der, aku juga ikut bingung ini

derry : tenaang tenaang.. ada kok duitnya beneran deh.. gini dah, aku ambil uangnya dulu biar kamu tenang, gimana?

hani : bukan masalah uangnya juga siih.. terus ini gimana si hana? tetep disini?

derry : lhooh yaiya doong sampai melahirkaan.. lagian emang udah ada gejalanya kan? abis ini dokter juga kesini kan periksa hana

hani : iya juga sih, aduuh aku khawatir nih sekaraang.. ikut deg degan juga

derry : hehe jangan dibilang kamu doang han yang khawatir.. nih lihat tanganku aja keringetan tuh.. ahahah yaudah yaa aku ambil uang dulu..

hani : iyaa deh jangan lama lama ya.. oiya, nih sekalian beli camilan..

derry : oke deeh..

ini dia, masalah selanjutnya dimulai.. bentar bentar.. aku kok tadi tinggal bilang pilih kamar kelas 2 yah? tapi belum tau tarifnya berapa.. bentar sih aku tanya dulu

derry : maaf suster, kalo kelas 2 itu biayanya sekitar berapa ya?

?? : ooh sebentar mas, kelas 2 yah, kalau semisal normal biayanya seigini, kalau dengan tindakan, segini, kalau dengan .. kalau dengan…

aduhduhduh aku pun hanya bisa melongo.. sebanyak ituuu??? eeh tapi malah kenapa aku milih kelas 2 tadi? ternyata urutan terbawah malah kelas 3.. gilaaa tau gitu kan aku milih itu tadi?

aah kan aku, hana , hani kan baru masuk yaa, mungkin boleh yaa pindah kamar, mumpung belum waktunya melahirkan juga.. bentar deh aku cepet cepet kesana..

hani : deer derryy.. aduh gawaat, si hana.. si hanaa

derry : eh aduh , kenapa dia?

hani : anuu ituu.. air ketubannya.. aduuh aku bingung ini gimana? aku lapor ke siapaa?

derry : waduh, eh suster toloong.. di kamar ituu.. tolong..

syukur, penanganan pun cepat disana.. sebelum melakukan penanganan, kami pun ditanya apa ikut melihat di ruangan, atau menunggu di depan ruangan..

karena yang boleh di ruangan menemani hana 2 orang, pas deh jadi kami pun di dalam..

aduuuh aku sih agak takut, gimana ya, takutnya nggak, cuman ga tega mungkin ya.. hana kelihatan kalo kesakitan gitu, aku gatega banget, tapi gapapa lah, tapi pasti habis ini seneng banget..

hana memegang erat tangan hani sambil berusaha melahirkan bayinya.. sedangkan aku lebih memilih berdoa, sambil melihat hana berjuang.. hana sepertinya mulai lemas, tapi dia jelas terlihat tanpa patah semangat dan terus berusaha dan berusaha..

entah berapa kali hana teriak, dan berapa kali juga aku memejamkan mata karena saking tidak teganya, hani pun terus menyemangati hana sambil bilang… “ayoo han dikit lagi, terus han, kamu bisaaa :(”

beberapa menit kemudian, terdengar suara tangisan bayi.. aku pun yang awalnya memejamkan mata, langsung pandanganku tertuju ke bayi yang berhasil dilahirkan oleh hana.. aduuh lucu buanget nget nget..

hani pun menangis sambil tersenyum karena hana berhasil melakukannya.. hana sambil sepertinya kelelahan, dia pun tersenyum mengetahui bayinya sudah lahir.. hana pun langsung ingin melihat bayinya itu..

hana : hahh..hahhh suster, bisa lihat bayiku? lihat bayiku susteer..

? : ini bu, aduuh lucunya..

dokter : syukur bu, anak ibu perempuan..

kami pun se ruangan merasakan kesenangan yang tidak dapat diukur..

aku dan hani pun merasa lega.. entah aku yang tadinya memikirkan banyak hal seperti biaya atau apalah, tiba tiba hilang melihat bayi hana sudah lahir..

bayi pun dibawa ke ruangan lain, dan suster pun masih merawat hana..

hani : eh iyaa, hanaa, kamu masih kuat kan?

hana : aduuh capeek heheh. tapi rasa sakitnya sempet hilang lho tadii abis lihat dia, sekarang mulai sakit lagii

derry : udah istirahat dulu aja.. eh suster, hana boleh minum ini?

? : ooh boleh kok pak, tapi kalau ibunya kuat aja, kalau belum kuat jangan dipaksa dulu

hani : heei heei gimana nih, belum dikasih nama lhoo.. aah aku pengen ngasih namaaa

derry : sst heh hani, biarin hana dulu dong yang ngasih nama, kan ibunya..

hana : hmm kalo aku sih , terserah namanya, yang penting ada “Nur” nya ..

derry : hoo aku tauu.. cahaya ya..

hana : heem der, karna dia bagaikan cahaya yang turun dari hidupku yang kelam ini 🙂

aku mendengar kata kata hana pun langsung terdiam.. mengerti kenapa menamai anaknya dengan nama itu..

kenapa kamu begitu sabar han? setelah seperti ini, kamu masih aja sabar?

aku pun bilang ke hani kalo aku mau ambil uang dulu.. aku baru inget kalo ada simpenan uang selama ini aku serabutan, aku simpen uangnya di bawah kasur..

sesampainya di kos, eeeh?? kok kasurku dijemur di depan gini? siapa yang jemur? waduh uang simpenanku gimana dong???

aku pun ke dalam dan ternyata mbak dini lagi membersihkan kamarku

dini : eeh adek, darimana? kok hana sama hani gaada?

derry : lhoh oiyaa belum tau ya, hana lahiran mbaak.. dia di rumah sakit sekarang..

dini : eeeeeeeh??? yang beneer?? aduuh kamu kok ga bilang sih, aduh ayo anterin aku kesana, duuh kamu kok ga bilang sih, makanya aku kok pulang kerja pada gaada oraang.. bentar aku ganti dulu

derry : eh mbak, aduh keburu keatas aja..

aduuh bukan saatnya untuk bingung ini itu.. waduuh kaan, dimana lagi uang yang aku simpen disini.. lagian tumben banget mbak dini ngebersihin kamarku.. aduuh uangku dimana yaa.. kok ga ketemuu.. adududuh

sampe hampir sudut ruangan aku cari dimana aku menyimpan uangku itu.. ga sadar mbak dini udah siap di depan kamar mau berangkat menuju rumah sakit..

dini : heei dek, ayoo kita kesana.. kamu ngapain njentit gitu? nyari apaan sih?

derry : aduuh mbak tau ga uang di bawah kasur sini? aku taruh uang disituu kok sekarang ga ada yaa

dini : hmm uang apaan sih? gatau ah

derry : yaaelaah masa pas mbak bersihin sini tadi ga lihat ada uang sih? aduh dimana dong

dini : hmm emang uangnya buat apaa kok ditaruh dibawah kasur?

derry : udah ga penting masalah ituu.. yang jelas mana ini uangnyaa aku butuh banget sekarang.. huuh bener mbak ga lihat pas ngebersihin kasur ini tadi?

mbak dini pun mendekat dan memberikan amplop..

dini : nih, ini kan uang yang kamu maksud?

derry : (sambil melihat isi amplop) eeh iya, ini uangnya, tapi kok kayanya lebih banyak ya isinya?

dini : kamu ngumpulin uang buat bantu hana kan?

derry : emm iya mbak, kok tau?

dini : selama ini hana dan hani merhatiin kamu, dan mereka juga bilang ke pacarmu kalau kamu kerja serabutan untuk biaya hana melahirkan ini.. iya kan?

derry : eeeh kenapa mereka bisa tau? kan aku ga bilang ke mereka

dini : perasaan cewe itu kuat der, cuman mereka pura pura gatau, takut kamu juga ga terima kalau semisal tiba tiba mereka nyuruh kamu berhenti kerja serabutan gitu

derry : hmm jadi mereka tau ya, eeh yaudah deh yuk kita berangkat mbak, duit ini langsung dikasih aja buat biaya hana sekarang.. tapi perasaan kok lebih banyak ya..

dini : ya jelas lah, aku tambahin kok, mana mungkin aku ga bantu keluarga kedua ku ini.. iya kan?

aku pun tersenyum dan langsung berangkat dengan semangat.. aku ga nyangka mereka tau kalo aku kerja buat biaya hana melahirkan.. sampai mbak dini pun membantuku untuk hal ini..

bebanku pun terasa berkurang..

hapeku berkali kali berdering.. aku pun melihat siapa sih, apa hani? aduh aku masih nyetir nih.. aku pun berhenti di pinggir jalan untuk memeriksa hape.. kenapa nih, apa hani butuh sesuatu?

setelah aku melihat hape ternyata mbak anita yang misscall aku berkali kali.. ada kalo sampe 7x

dini : kenapa dek, kok berhenti?

derry : eh enggak nih, ada telpon dari temen

dini : ga diangkat dulu?

derry : udah biarin aja, nanti aja aku angkatnya..

dini : oke deh..

aku pun langsung berangkat menuju rumah sakit.. sesampainya disana, hani lagi menyuapi hana makan..

dini : hanaaaa, gimana lahirannya, lancaar?

hana : hehe iya mbak , syukur deh.. aduh tapi lemes banget ini

dini : heeh kamu kok kuat sih, temenku aja kemaren habis lahiran langsung tidur dulu lho baru bisa diajak ngomong beberapa jam kemudian

hana : hehe aku juga gatau mbak, cuman ini pada sakit semua rasanya badan..

hani : eh mbak udah lihat bayinya? lucu banget lhoo

dini : eeh dimana ? dimana? aduuh aku mau lihat

derry : yaa kayanya sih di ruangan bayi.. gatau deh kapan hana boleh lihat bayinya juga..

dini : eiyaa namanya udah? siapa nama bayinyaa..

sesuai dengan rencana hana, nama tengahnya Nur, dan nama belakangnya berarti rezeki .. nama depannya berarti anak pertama..

hahh udah lega rasanya, biaya pun sudah dibayar karena ada bantuan dari mbak dini, bahkan mas hendro pun ditelpon sama mbak dini dan diberitahu kalo hana melahirkan..

aku pun ga pusing tentang biaya persalinan lagi.. masih banyak yang mau bantu aku..

aku pun keluar dari kamar, dan hape ku pun berdering lagi.. sepertinya mbak anita lagi ini yang telpon.. nah kan bener

anita : kamu marah ya ke aku?

derry : eeh enggak kok kak, emang kenapa?

anita : kamu gitu yaa, bbm cuma di read aja, ditelpon ga diangkat, seminggu lebih ga ngasih kabar, kamu kenapa sih?

derry : emm aku lagi sibuk sesuatu kak

anita : sesuatu apa? jangan bohong deh dek, kalau semisal aku ada salah, bilang dong, kan aku jadi gaenak gini

derry : apa siih, enggak kakak ga salah apa apa kok, cuman beneran aku lagi sibuk aja

anita : sekarang masih sibuk? kalo nggak ayo ketemu di rumah makan ini sekarang.. aku disana

derry : aduh kak, aku lagi dilular ini, ada urusan

anita : kamu kok kaya’ kelihatan menghindar gitu sih?

derry : enggak gitu, hadeeh.. yaudah deh bentar aku kesana..

kalo dipikir pikir aku malah kelihatan ada sesuatu sama mbak anita, padahal ya gaada apa apa.. oke deh aku samperin dia, kan juga ga jauh dari sini.

kurang dari 5 menit aku pun sampai ke rumah makan yang mbak anita maksud, aku pun masuk dan mbak anita duduk sendirian disana sambil minum..

anita : cepet banget kesininya..

derry : dibilangin aku ada urusan, temenku lho habis melahirkan

anita : hah? temen yang mana? hayo jangan bohong, temen apa temen?

derry : temen kos kak.. aduh kakak kok kaya sensi gitu sih? kenapa sebenernya

anita : gatau deh, gimana enggak sensi, kamu gaada kabar, ditelpon sulit, di bbm di r doang, baru ketemu bilang ada temen yang melahirkan.. make sense banget

derry : aduh kak udah ah semua itu ada alasannya kok, cuman aku belum cerita aja ke kamu, jadinya kamu mikir macem macem gini deh

anita : jadi gitu ya, kamu udah mulai gamau cerita ke aku? okeee

derry : eh kak asal kamu tau ya, kamu juga nyembunyiin satu hal dari aku, bohongin aku juga dan aku gapernah bahas atau ungkit itu meski aku udah tau.. kenapa masalah kecil gini aja kamu bikin rumit sih?

entah aku emosi, capek atau apa, aku langsung meninggalkan mbak anita disana.. aku pun langsung kembali ke rumah sakit.. ada jauh hal yang lebih penting aku pikirkan daripada hal kecil sama mbak anita tadi

dini : darimana dek?

derry : ah enggak dari depan sana, cari angin.. hehe.. eh iya gimana bayinya? udah boleh dilihat sama hana?

dini : belum sih, katanya beberapa jam lagi.. hei dek sini deh..

derry : hmm, apa mbak?

dini : katanya pemilik kos habis ini kan pulang juga karna tau hana melahirkan, kamu kenal kan pemilik kosnya?

derry : ooh om gio? kenal kok mbak kenapa emangnya? ooh jadi om pulang yah jenguk hana

dini : iyaa, dan kalo semisal omnya ngasih kamu uang, kamu terima aja ya

derry : eh uang apaan??

dini : yaa uang ganti biaya persalinan ini mungkin?

derry : ah ngapain diganti sih, toh aku juga memang niatnya bantu hana kok..

dini : bukan gitu der, aku tadi udah ngobrol sama hani juga, kita tau kok niatnya bantu, tapi yaah emang orang dewasa yang paham masalah ini

derry : yee kak, aku nanggung biaya itu bukan karna pengen dibalikin, tapi memang aku ikhlas bantu hana. makanya aku bingung kenapa harus dibalikin..

dini : aduh iyaa aku tauu .. aku tau itu.. cuman gimana yaa.. hmm gini deh anter aku pulang yah, ada yang ketinggalan nih di kos..

derry : lhooh hana gimana dong disini?

dini : udah jangan bingung, kan ada hani yang jaga, ntar malem gantian kita yang jagain hana berdua.. gimana?

derry : iya deh boleh, jadi sekarang nih langsung balik ke kos?

dini : iyaa, ada jatah yang ketinggalan di kos soalnya..

aku pun langsung mengantar mbak dini kembali ke kos.. eh apa aku tadi denger jatah? ah paling aku salah denger..

Part 32,5 – RELAKSASI OTAK, MASALAH HATI

sesampainya di kos aku langsung duduk di ruang tv sambil merenung.. seperti banyak banget yang harus dipikir..

dini : hei, kok ngelamun dek? tumbenan banget?

derry : hm? ah nggak mbak, kepikiran aja, gimana stelah ini biayain hana sama nur..

dini : aduh deek, kamu boleh kok baik sama hana, sama anaknya juga, tapi jangan sampe itu jadi beban buat kamu, jangan kamu limpahkan semua jadi tanggung jawabmu.

derry : yaa aku kan udah janji mbak mau jaga dia sampe dia melahirkan.. dan pasti ga cuma terputus sampe situ kan?

dini : iyaa iyaa aku ngerti, cuman kan ga gitu jugaa.. aduh gimana ya ngomongnya..

derry : udah deh mbak biarin aku pikir sendiri aja dulu.. aku pusing ini mikir gini.. sumpah..

dini : hmm gitu ya dek.. oiya dek bisa bantu aku bentar?

derry : bantu apa mbak?

dini : bentar aja kok, bawa tali ya kalo punya, itu lho aku butuh buat ngiket kardus sama buku yang ga aku pake

derry : ooh kayanya ada deh di gudang, bentar aku cariin

dini : oke deh aku tunggu di atas yaa..

dimana ya terakhir aku lihat ada tali?? aah ini dia talinya.. eeh emangnya di kamar mbak dini banyak buku? kok perasaan malah ga lihat ada buku sama sekali ya.. tapi ah masa bodoh, aku kasih aja talinya..

derry : ini mbak talinya.. nah mana yang mau diiket nih?

dini : (sambil tersenyum) eh dek sini deh aku bilangin.. sini duduk disini..

aku pun disuruh duduk di sebelah mbak dini, tepat di depan pintu kamarnya.

dini : kamu emang baik banget dek.. baiiik banget. sampe segitunya pengen nolong hana.. aku ngerti

derry : yaa gimana kak, kalo udah janji kan berarti tanggung jawabku, aku sebagai cowo juga gamau ngumbar omongan.. iya kan?

dini : iyaa i know.. tapi sedikit aku cerita yaa.. aku jadi inget kerja keras suamiku dek..

derry : hmm? kerja keras suami?

dini : iya, yang dulu dia sampe beri aku kecukupan, hidup bahkan dalam taraf mewah, dia sampe kerja keras hampir pulang pagi demi itu.. tapi yang ada aku hanya menuntut dan menuntut.. ga ngerti gimana capeknya dia kerja buat aku

derry : hmm seperti konflik yang mbak ceritain dulu itu? akhirnya mbak kerja disini?

dini : yaa kurang lebih lah.. tapi kamu ngerti? sekarang aku jadi paham apa arti kerja keras, gimana susahnya kerja, gimana rasanya berkeringat, ternyata dapet uang itu ga gampang dek 🙂

derry : iya mbak itu bener banget, ini aku aja pusing gimana anak kuliahan kaya aku bakal dapet duit banyak buat hana..

dini : (sambil memegang pipiku) hei dek, ini yang mau aku omongkan ke kamu ya, kalau kamu suami hana, kamu pantes buat pusing seperti ini.. tapi inget dek, kamu bantu karena tulus dari hatimu kan?

derry : iya mbak jelas laah aku ikhlas

dini : nah namanya orang bantu itu semampunya dek.. ga seperti ini.. ga sampe ngorbanin hidupmu juga kaya gini dek.. lagian inget, hana hani itu keluarga yang berkecukupan, lihat aja ini kos gede, dari keluarga mereka juga

derry : (terdiam sesaat) jadi maksud mbak aku ga berhak bantu hana gitu karna aku bukan suaminya, dan karna dia udah berkecukupan?

dini : bukan ituuu.. cuman yang aku pesenin, boleh kok adek bantu, boleeh banget.. tapi inget, bantu semampumu, jangan sampe kamu ngorbanin dirimu berlebihan karna itu bukan sepenuhnya tanggung jawabmu 🙂

derry : gimana ya mbak.. aduh bingung deh.. di kepala ini kaya’ banyak banget yang kudu dipikirin.. makanya bisa aja aku sumpek ini

dini : makanya aku ajak kamu balik ke kos ini bantu aku juga 🙂

derry : makasih ya mbak, perhatian banget juga ke aku..

dini : mau kan bantu aku? jangan jangan malah nambah beban pikiranmu nantii?

derry : tergantung dong, bantu apa dulu mbak?

dini : udah ada tali nya?

derry : nah ini talinya.. tapi mana yang mau ditali? katanya kardus sama buku?

dini : hehe aku bohong kook.. aku pengen itu deek.. hehe

derry : itu? itu apa mbak?

dini : aduuh adek banyak pikiran banget yah.. gini deh aku bilangin..

mbak dini yang awalnya duduk disebelahku, lalu berpindah posisi di depanku dan merangkak perlahan dengan wajah menggoda.. tangan mbak dini pun meraba ke bagian konti ku.. aaah aku baru paham.. ternyata mbak dini lagi pengen 😉

dini : pake tali ini buat aku yaa.. tali in aku .. hehe

derry : eeeh bener nih mbak? kenapa kok tiba tiba pengen ditaliin

dini : hehe penasaran lhoh dek , abis lihat film baru, eeh si suami juga iming iming huh.. tapi dia baru balik dari luar kota baru 2 minggu lagi.. pengen kan jadinyaaa..

derry : oooh aku tau aku tau, pernah lihat di bokep juga.. jadi bener nih mbak pengen gitu? waah seru nih kayanya

dini : hihi yuk dicoba, kan aku juga belum tau rasanya gimana..

aku pun mengikuti kemauan mbak dini yang mau nyoba “bondage” ini .. waah entah kenapa yang tadinya di otakku banyak pikiran, sekarang mulai cerah alias nafsu.. jadinya sumpek pun seketika hilang..

aku pakai tali itu dan aku ikat tubuh mbak dini sedemikian rupa.. sampai mbak dini pun susah gerak

dini : aduh deek jangan kenceng kenceng doong.. sakit beneraan..

derry : hehe maaf mbaak namanya juga nyoba, mana yang kekencengan? biar aku longgarin

dini : emm yang deket pantaat..

derry : hehe ini yaa (sambil menampar pantat mbak dini)

dini : aiiih adek aah nakal deh.. longgariin.. malah ditampar pantatku

derry : aduh mbak, jadi pengen nih hehe..

dini : huh kamu nampar pantatku barusan sensasinya bedaa, aku gabisa gerak jadinya pasraah.. hehe

derry : emm tetap dilanjut gini nih?

dini : iya dek gapapaa. terserah deh adek mau ngapain ke aku 😉

meski posisinya agak aneh, aku coba berciuman dengan mbak dini, dan ternyata bisa.. ciuman mbak dini pun terasa semakin nakal.. karena baru kali ini mbak dini menciumku sambil menggigit bibirku.. mungkin karena sensasi bondage ini bikin mbak dini ON

dini : mmmh dek.. aaah remes payudaraku dek.. emmmmh iya gitu dek.. aaah terusiin

derry : hehe maaf ya mbaak jadi gabisa ngapa ngapain

dini : iyaa rasanya beda kook beneraan.. aah terusiin deekk.. emmmh enaaak

sepertinya mbak dini udah ga tahan banget.. keliatan dari cara nyiumnya malah jadinya kasar.. aduh aku pun inisiatif melepas ikatan talinya.. bisa bahaya nih kalo lebih lama

dini : eeh lhoo kenapa dilepas deek??

derry : hehe gapapaa, yuk ke dalem kamar, udah ga tahan nih..

dini : hmm maunyaa.. iya deh ayooo masuk kamar..

tanpa basa basi aku pun langsung mengangkat baju mbak dini dan juga bra nya.. terlihat jelas boobsnya yang siap dipetik … eh diremas itu..

dini : eeh kenapa dek kok malah bengong?

derry : hehe gapapa mbak, udah lama nih kayanya ga lihat punya mu

dini : kangen kah? remes aja deek gapapaa, aku lagi pengen banget nih soalnya

derry : siap mbaak beres kalo masalah ituu

duuh bener bener deh, lama ga lihat kayanya boobs mbak dini makin gede deh.. aku pun mencoba meremas malah serasa ga muat nih tangan.. mbak dini yang biasanya diremas biasa saja, ini dia menggeliat keenakan

dini : deek sini, buka celanamu.. uuh aku kok udah ga tahan yaa

derry : hehe iya nih, biasanya malah mbak gamau gini, eeh malah minta lho..

dini : sst udah ah diem ajaa.. malu tauu 😮

derry : niih buka aja sendiri noh.. udah tegak juga..

derry : adududuh geli banget mbak , aah enak gila

dini : mmmff mmmf.. emmmf gimana dek, kerasa ga?

derry : iyaa kerasa banget mbak.. uaaah terusin mbaak

dini : mmmmff. . mmmhhh kalo sama aku kocok gimana?

derry : jangan mbak, aduh jangan duluu, nanti malah aku keluar sebelum masukin .. jangaan pliis

dini : hihi baru kali ini aku ngeliat adek keenakan banget pas ak emut.. emang enak banget yaa?

derry : uuh iya mbak terusiin.. tapi jangan sama dikocok.. pliis

rasanya enak bangeet.. bikin ngilu.. setelah 5 menit mengulum konti ku, kami pun berpindah posisi.. kami saling melucuti pakaian masing masing, tapi tetap aku biarkan jilbab mbak dini ga aku lepas..

dini : lho ga sekalian dilepas? kan panaas

derry : enggak, jangan dulu doong hehe.. manis lho kalo mbak gini

dini : ah kamu dek, bisa ajaaa 😮

kami pun memuali pertempuran panas.. aku yang berada diatas mbak dini, menciumi mulutnya dengan ganas.. kami pun saling menggunakan lidah.. mungkin karna mbak dini lagi pengen banget, entah kenapa dia makin agressif

kakinya pun sampai melingkar di punggungku.. dan bagian bawah tubuhnya pun digoyang dan digesek ke bagian konti ku.. uuh bener bener deh.. mbak dini lagi ON berat nih..

dini : mmmh aaiih terusin dek, masukin jari lebih banyak lagi.. eemmmh iya gitu dek.. aaah iyaa emut aja pentilkuu..

aku kocok memek mbak dini dengan 2 jari dan kupercepat iramanya.. tangan mbak dini pun sampai meremas sprei kasur kan dia juga menggigit bibirnya sendiri..

dini : emmmh adekk.. aku mau keluar deek.. emmmhh aaaaaahh ~~

croottt.. cairan bening pun keluar menyembur dari memek mbak dini .. nafas mbak dini pun terengah engah , tapi dia sambil tersenyum, menarikku untuk kembali berciuman..

derry : eeemhh..mbbb mbaak.. lagi pengen banget ya

dini : hih iiya nih dek, sumpah lagi enak banget, ayo dek terusin.. aku pengen lebih dari inii 😮

derry : gimana kaloo dimasukin sekarang? hmm?

dini : aah mau bangeet.. cepet deek masukin cepeet.. emmmmhhh enaaaak ~ uuh sodok memek ku deek kencengin langsuung..

derry : hahh hahh.. uuh sempit banget mbak.. aduh anget juga konti ku di memek mbak

dini : heem adeek.. uuh gede banget rasanya.. udah lama yaa.. uuh adeek terusiin mmmmuah.. sini deket ke aku.. mmmmhh.. mmmmh

derry : aduh mbak nyodoknya jadi kurang cepet nih.. bentar posisi gini aja deh..

dini : aaah terus deek bikin aku keluar lagii.. hhhmmmhh kamu jago banget hari ini bikin aku enaak.. aaiiih

derry : sambil aku kocok yaa mbak bagian atas memeknyaa

dini : heem dek.. heem.. uuuh terus deek.. adududuh enak banget gilaa..

derry : hahh hahh udah tegang maksimal mbak punyaku.. aduh sampe keringetan.. hahh hahh gimana? enak?

dini : enak bangeet.. mmhhmm aduh panas banget nih.. hahh terus deek sodok gitu terus.. aaah aku mau keluar lagi ini.. uaaaahh ~~

konti ku pun aku lepas sebentar disaat mbak dini menyembur untuk kedua kalinya.. aku pikir mbak dini bakal minta udahan setelah ini, eeeh ternyata salah besar.. mbak dini malah minta ronde ke3, dan minta biar aku bisa keluar sampe 2 kali crot..

entah bakal berapa jam nih waktu yang kita lewatin,, aku aja ini belum crot tapi udah ngos ngosan lhoo..

kami pun berganti posisi DS.. aduh aku paling gabisa deh kalo posisi ini.. melihat pantat mbak dini yang putih mulus dan juga besar, membuatku tidak tahan untuk menampar keras pantatnya itu..

dini : aiiih deek.. jangan keeras keras dong iih.. sodok ajaa kencengin lagii.. aaah gituu teruus

derry : hahh hahh habis ini aku mau keluar mbak, sempit banget, makin kerasa sodokan ku.. aduh mbaak dikit lagi aku keluar.. hahh hahh..

dini : uuh udah kamu diem ajaa aku aja yang gerak.. kamu diem aja disitu nanti kamu capek lhoo

derry : nggak mbak aku masih kuat kok.. hahh hahh uuh dikit lagi aku klimaks.. dikit.. dikit lagii.. aaaahhh ~~

secepat mungkin aku cabut konti ku dari lubang memek mbak dini.. mbak dini dengan sigap langsung membalikkan badan dan membersihkan konti ku dari sperma.. mbak dini pun kelihatan sangat senang saat melihat ekspresiku mencapai klimaks..

dini : hehe sabar yaa, kurang 1 ronde lagi buat kamuu.. hihi yuk tiduran bentar.. kita lanjutin beberapa menit lagi

derry : hahh hahh haah gilaa sampe hampir kehabisan nafas lhoo mbak.. tumben banget kamu kuat mbaak..

dini : hihi gatau juga sih, mungkin karena eksperimen kita tadi yaa

derry : iya siih aku ngerasanya juga gitu..

dini : hihi udah yuk sini tiduran di sebelahku dulu.. sinii sini..

aduh gila ronde 1 aja sampe lemes gini, dan mbak dini masih kuat? padahal udah keluar 2 kali lho.. waduuh cewe kalo lagi nafsu gede gedenya bahaya yah ternyata, malah aku takut gabisa ngimbangin nih 😉

derry : bentar ya mbak , aku minum dulu.. haus banget nih

dini : eeh ambilin juga dong di kulkas, aku punya es krim juga lhoo

derry : jadi mau diambil minuman apa eskrim nih?

dini : emm minum aja deh, kayanya ada teh deh di kulkas

derry : okee bentar yaa

dini : heeee gapake baju dulu?

derry : hehe gausah mbak, kan lagi sepi ~

aku pun turun dengan keadaan telanjang bulat.. rasanya aneh juga sih, tapi biarin lah, toh gaada orang juga..

saat aku mau mengambil minuman, aku juga melihat depan kos, tau aja ada orang.. eeh aku melihat mobil putih, dan ada seseorang yang berdiri di depan pagar kos..

siapa ya? eh masa om gio sih? tapi kalo om kenapa berhenti di depan pager doang? apa om gabawa kunci? bentar sih aku lihat hape dulu..

aku pun keatas sambil membawa minuman, setelah sampai di kamar mbak dini, aku langsung kembali berpakaian..

dini : nahlooh, hayoo ketahuan siapa? kok tiba tiba pake baju?

derry : eh enggak mbak, ada orang di depan kos kita, pengen lihat itu sapa, takutnya malah om gio yang dateng

dini : om gio? ooh pak giono yang punya kos ini?

derry : naah iyaa.. mbak disini aja dulu, biar aku yang ke depan

dini : oke deh dek.. eh makasih udah diambilin minum

derry : yyaps bentar ya mbak..

ronde kedua pun ditunda.. aku sambil turun dan menuju pagar aku pun melihat hape ku.. eeh ada misscall dari mbak anita, mungkin sekitar 12 kali

apa jangan jangan didepan itu mbak anita yah? kayanya iya deh, baru nyadar kalo itu mobilnya..

aku pun keluar kos, dan bener aja, itu mbak anita..

derry : eeh kak? daritadi toh didepan sini?

anita : heem .. (sambil berwajah datar)

derry : masuk masuk.. aduh kak aku barusan lihat hape, maaf banget lho yaa

anita : ah iya gapapa

derry : apa mobilnya dimasukin juga? biar sepeda motor ini aku pinggirin dulu

anita : enggak gausah gapapa, biar didepan situ aja

derry : yaudah yuk masuk.. bentar ya aku bawain minum dulu

anita : iya

waduuh gawat, aku gatau kalo mbak anita daritadi di depan, kan aku lagi enak tuh sama mbak dini, gimana aku mau lihat hape coba..

derry : darimana kak tadi? apa udah didepan dari tadi?

anita : yaa abis dari cafe tadi, kamu tinggal, aku makan bentar disana, terus kesini

derry : eeeh lama ya nunggu aku didepan tadi? maaf banget kaaak aku beneran barusan lihat hape

anita : gapapa kok cuma setengah jam an aja..

derry : aduuh lama banget itu kak.. bener beneeer deh aku minta maaf.. ini minumnya

anita : ah makasih..

derry : ada apa kak kok langsung nyamperin di kos? tumbenan banget

anita : em.. kamu marah ke aku?

derry : marah? enggak kaak .. kenapa emang?

anita : lha kamu tiba tiba ninggalin aku di cafe tadi abis mbentak.. jleb banget tau

derry : kan tadi udah aku bilangin kaak aku ada masalah tooh.. dan aku gabisa kalo semisal ada masalah, digupuhi kaya’ tadii

anita : iya maaf , tadi salahku juga sih

derry : aku juga minta maaf deh, tadi emang aku kayanya kurang ajar banget langsung pergi gitu aja.. tapi bener kok emang aku ada masalah kak

anita : sekarang mood mu dah baikan?

derry : eeh? iya kak udah tenang kok.. hehe..

anita : hmm boleh aku tanya sesuatu?

derry : iya kak boleh aja.. tanya apa?

anita : ya bukannya aku mau ikut campur dek ya, cuma ak merasa kok kaya’ ada suatu hal yang ga kamu ceritain ke aku.

derry : (terdiam sesaat) tentang seminggu aku ga ngasih kabar itu?

anita : yaa salah satunya, juga kamu seperti menghindar dari aku dek

derry : bukan gituu.. gini deh gini aku ceritain yaa dari awal..

aku pun bercerita mulai awal dimana handphoneku tidak aku aktifkan karena lagi keluar negri, dan memang trip itu aku rencanakan, cuman belum merencanakan ganti sim untuk nomer hape, makanya selama liburan disana hapeku mati total..

aku bilang ke mbak anita kalo aku nemuin seorang cewe disana, dan berangkat sama ayahku kesana.. dan setelah aku bercerita panjang lebar selama berada disana, aku balik ke sini dan langsung bingung karena mengurus hana yang udah hamil tua

aku ceritain juga dari awal hana kenapa hamil, karna siapa, aku mau menolong gimana, dan seterusnya..

anita : stop stop stop.. terlalu banyak yang aku dengerin.. tapi apa aku harus percaya? kamu keluar negri sama ayah, dan ketemu seorang cewe? apa itu kesannya cerita yang dibuat buat? lagian itu pas ujian der..

derry : aduh kaak.. tolong deh, jangan disangkut pautin sama hal yang kakak tau.. aku ujiannya minta dipercepat karena memang aku sama ayahku ada rencana kesana, dan itu bertepatan di minggu ujian

anita : hmm emang ada bukti kalau kamu kesana beneran?

derry : haduuh.. nih ya, aku ada foto nih pas aku disana.. nih ayahku, nih aku, nih cewe yang aku temuin disana.. nih banyak kok fotonya, lihat aja semua

aku pun menunjukkan fotoku bersama nita dan ayah saat aku berada di sana.. mbak anita sambil scroll gambar, memakai zoom untuk melihat wajah nita..

anita : ini.. siapa?

derry : itu nita kak, yaa cewe yang aku temuin disana

anita : maksudku.. ini siapamu?

derry : gimana ya jelasinnya.. bisa dibilang dia cewe yang aku perjuangkan kak

setelah aku bilang seperti itu, mbak anita pun langsung bersandar.. terdiam tanpa kata , seolah olah membeku..

derry : kak? kakak? kok diem?

anita : emm gapapa.. maksudnya cewe ini itu cewe mu?

derry : aku jelasin deh, aku sama dia temenan dari kecil, kita satu sekolah, dan kita saling suka, bla bla bla bla

belum selesai aku bercerita tentang nita, mbak anita pun menghentikan ceritaku..

anita : (sambil meneteskan air mata) jadi kamu punya seseorang yang spesial buat kamu ya dek.. terus gimana dengan “jangan takut jatuh cinta?”

derry : eeh? memang sih salahku juga aku ga cerita semua hal ini ke kakak.. cuman yang aku pengen kakak tau, aku nganggep kamu kakakku sendiri.. dan emang dari awal aku punya rasa cinta atau rasa memiliki ke cewe yang ada di foto itu kak.. dan kayanya aku juga udah pernah cerita kan

saat aku ngobrol dengan mbak anita, mbak dini pun turun, dan menyapa kami yang lagi berada di ruang tv..

dini : eeh ada tamu.. temennya derry yaa..

anita : (sambil mengusap air mata) ah maaf mbak, saya pamit dulu, permisi..

derry : eh lho.. kak ?! ..

mbak anita yang barusan disapa mbak dini langsung keluar kos dan pulang.. aku pun tau kalo mbak anita menangis saat itu.. cuman aku juga bingung, tumben banget mbak anita langsung nyelonong gitu aja, sama persis yang aku lakukan di cafe tadu..

dini : lho lho.. kok dia nangis der? hayoo kamu apaaiin??

derry : aduh bentar mbak, aku juga gatau dia tiba tiba nangis dan nyelonong gitu aja.

aku pun langsung mengejar mbak anita keluar kos, dan saat itu dia berusaha masuk ke mobilnya..

derry : kaak, kaaak!.. eh bentar dong, kenapa langsung pulang gitu aja sih (aku berhasil memegang tangannya sebelum masuk ke mobilnya)

anita : (sambil melepaskan tanganku) gapapa dek, aku.. emm ada urusan mendadak.. udah dulu ya, nanti aku kabari lagi .. bye

derry : eh kak… kaaak ..

dia pun langsung pergi.. aku pun dengan bingung masuk ke kos, dan mbak dini sedang melihat tv disana

dini : makanyaa kok lama banget, eh ternyata ada tamu.. tadi siapa dek?

derry : itu tadi kakak tingkatku kuliah mbak..

dini : hayoo kenapa dia nangiis?? jangan jangan kamu hamilin nyaaa

derry : eeh enggaaak .. enak aja kalo ngomoong

dini : hihi kan sapa tau ajaa.. kenapa sih kok sampe nangis gitu dianya?

derry : aku juga bingung mbak, tadinya sih aku cerita sesuatu, mungkin karna itu yaa..

dini : coba sih ceritain gimana..

aku pun menceritakan ke mbak dini, apa yang aku ceritakan ke mbak anita.. mbak dini pun bertanya seberapa dekat aku sama mbak anita..

dan mbak dini pun langsung paham dengan masalah ini, kenapa juga mbak anita sampai menangis

dini : ya jelas lah deek kamu ini yaa

derry : jelas gimana? kan aku bingung kenapa dia sampe nangis gitu

dini : jelas lah deek.. setau dia, kamu itu cowo yang pantes buat dia.. bahkan dia sampe percaya ke kamu ngasih segalanya

derry : ngasih segalanya gimana mbak? toh dia gapernah beliin apa gitu buat aku

dini : yee segalanya bukan cuma berarti materi dek.. buktinya dia ngasih kamu tubuhnhya.. iya kan?

derry : i iya juga sih..

dini : apalagi kamu sama dia gaada status, jadinya yaa mungkin dia nyaman sama kamu.. jelas banget dia sampe nangis gitu

derry : gara gara aku cerita ada cewe yang aku perjuangkan, tapi bukan dia ya mbak

dini : nah itu.. pastinya dia nangis lah der, setelah dikira hatimu untuk dia.. padahal hati dia buat kamu

derry : apalagi aku.. aaah bodohnya aku.. aku juga baru inget satu hal mbak

dini : apa emang dek?

derry : besok ulang tahun dia..

dini : oooooh paham banget akuuu.. yayayayaaa.. ahaha aku ngerti banget kenapa kok dia sampe marah marah gitu ke kamu

derry : kenapa mbak? kenapa? beritahu aku doong

dini : eiits. disinilah kammu diuji.. seberapa peka kamu sebagai cowo.. kalo kamu cowo yang memang bisa tanggung jawab, dan istilahnya kamu cowo sejati, kamu pasti tau apa yang harus kamu lakuin..

aduuh aku bingung apa yang harus aku lakuin.. tapii kata kata mbak dini pasti ada benernya.. mbak anita pasti mengininkan sesuatu.. apa ya.. thiink.. thiink!

loading...
 Klik “→” untuk melanjutkan cerita

Summary
Cewek Berjilbab Jago Banget Bikin Kepala Atas & Bawah Pusiiiiiing (Season 5) - TAMAT
Article Name
Cewek Berjilbab Jago Banget Bikin Kepala Atas & Bawah Pusiiiiiing (Season 5) - TAMAT
Description
season 5 dan terakhir dari cerbung dewasa karya suhu croptiond. selamat menikmati cerita legendaris ini
Author
Publisher Name
Ceritahijaber.com
Publisher Logo