loading...

“Ehhmm Umi?ada apa ya..” Aku menyapa nya

“Eh kamu sudah pulang Dul..ini Umi cuman mampir aja kok” kata Umi Dila kemudian menutup buku nya

Tadi pagi memang Umi Dila tanya tentang ujian apa dan sampai jam berapa hari ini,dan aku jawab saja sesaat sebelum masuk kelas tanpa berfikir macam macam,rupanya dia datang ke kos ku,aku tidak tanya darimana dia tau alamat kosku,aku langsung berfikir bahwa Nisa yang kasih tau..

“Oh…” Hanya itu yg keluar dari mulut ku..

“Umi gak boleh masuk?” Tanya nya tiba2

“Eh masuk?iya iya boleh Umi,maaf” jawabku agak gagap

Sebenarnya ini salah,semua salah,mulai dari hubungan akrab ku sama Umi walau sebatas lewat hp,tiba tiba Umi ada disini,dan sekarang dia mau masuk kamar ku..dia istri guru ku dan kemungkinan besar ust Karim tidak tau semua ini,tapi aku gak sempat berfikir apalagi tanya ke Umi,takut dia tersinggung,dan diam diam aku pun memang ngarep he he

“Silahkan masuk Umi,maaf kalo berantakan he” ucapku basa basi

Umi Dila langsung masuk,melewatiku dekat sekali bahkan hampir bersentuhan,wangi parfum nya jelas bisa aku rasakan,dan tanpa sadar itu membuat gairahku mulai naik,apalagi kali ini dia tidak pakai cadar,”muka binal” nya semakin jelas walaupun dia berlaku sopan,dan kali ini gamis nya pun cukup modis,tidak pakai gamis hitam dengan ukuran besar dan longgar,jilbab nya juga tidak terlalu besar,sekilas aku bisa melihat bentuk tubuh nya..

“Hmmm..lumayan rapi kok untuk ukuran kamar cowok..” Kata Umi Dila sambil merapikan buku buku di atas meja komputerku

“Eh gak usah repot repot Umi,pake diberesin segala” kataku berusaha mencegah nya..

“Gpp kok,naluri ibu..soalnya kamar Emir berantakan terus hihi” ucap Umi Dila sambil tersenyum

“Terasa Sepi ya Umi,gak ada Emir..” Aku mencoba untuk nyambung

“Ya sekarang belum terasa,kan baru sehari,gak tau deh besok besok hmm”

“Tapi Umi kan ada kegiatan rutin,urusin banyak hal,jadi ya paling bakal kangen beres2 kayak gini aja” lanjut Umi Dila,kemudian dia berjalan mengelilingi kamarku,dan melihat lihat,bahkan dia sempat melihat kamar mandi nya,aku diam saja karena gak tau harus ngapain,setelah itu Umi Dila duduk di tepi kasur,aku yang masih berdiri langsung duduk di kursi meja komputerku dengan posisi nyamping,dan wajahku menghadap Umi Dila

“Gimana ujian nya tadi?” Tanya Umi

“Yang tadi gampang Umi,makanya cepet selesainya..” Jawabku

“Jadi pulang kampung liburan kali ini?” Ya Umi memang sudah tau rencanaku liburan kali ini

“Jadi Umi,kenapa Umi mau ikut?” Kataku,entah kenapa aku bisa mengeluarkan kata2 kurang sopan itu

“Ikut?mana boleh hihi..kamu ada ada aja” kata Umi sambil senyum

Entah sengaja atau tidak,di tengah percakapan kami,Umi meletakkan kedua tanganya agak ke belakang,lalu tubuh nya seperti bersandar ke kedua tangan nya,itu membuat bagian depan tubuh Umi lebih terekspose,dan itu membuat penisku tegang maksimal,beberapa kali aku mencoba memperbaiki posisi penisku yang kurang nyaman dengan gerakan yang aku samarkan,mudah2an Umi tidak sadar,selain itu,tatapan Umi Dila juga membuat gairahku semakin tinggi,aku pun tidak bisa menatap nya dengan biasa,pasti tatapanku terlihat tidak biasa..bisa dikatakan sex appeal Umi Dila memang luar biasa..

“Kamu suka baca buku?” Tanya Umi..

“Lumayan Umi..” Jawabku simpel

“Sekali kali main dong ke toko buku Umi” katanya

“Sudah pernah kok,tapi kyy gak ada Umi tuh he..” Memang aku beli buku disana,toko buku milik Umi ini lumayan besar,bukan hanya menjual buku agama,ya gak kalah besar dari Gramedia lah..

“Emang harus ada Umi?hihi..lagian Umi emang jarang kok ke sana,paling lama sejam dua jam aja..lebih suka di salon hihi”

“Wah enak ya Umi,kalo pengen baca buku tinggal pilih,pengen perawatan udah punya salon sendiri he” kataku

“Sekarang Umi mau ke toko buku ato ke salon?” tanyaku iseng

“Sekarang sih mau ke salon,udah kucel nih,Umi mau perawatan seharian kyy,dari ujung kaki sampe ujung kepala hihi..mau ikut?” Tawarnya bercanda

“Lah salon punya Umi kan khusus wanita he..pantesan Umi masih terlihat cantik hmmm” kata ku pelan

“Oh ya?Umi udah tua kok,anak aja udah masuk SMA hihi”

“Iya,gak kalah sama anak kuliahan he”

“Oh iya,Umi kesini tuh mau nganter oleh oleh sebenernya,tar kamu tagih lagi..” Kata Umi

“Eh..kok repot repot Umi,saya cuman bercanda kok ” timpalku merasa gak enak

“Udah gak apa2,nih” katanya sambil menyerahkan bungkusan yang memang udah dari tadi aku lihat tapi aku gak berani tanya

“Wah saya jadi gak enak Umi,makasih ya he” sambil aku terima bungkusan tersebut

“Sama ini sekalian Umi bawain sarapan,katanya tadi blm sempat sarapan kan” katanya,ya tadi pas balas pertanyaan Umi sebelum masuk kelas memang aku sempat bilang buru2 karena telat dan gak sempat sarapan

“Wah repot repot banget Umi,iya sih tadi bangun kesiangan,bukan cuman gak sempat sarapan,malah gak sempat mandi juga he” kataku dengan niat bercannda

“Belom mandi?ih pantesan ada bau bau apa gitu hihi” kata Umi sambil nutup hidung

“Ah Umi…tadi aja gak gitu,kalo gak aku bilang Umi gak tau kan he” kata ku

“Iya deh..dimakan sampai habis ya,itu Umi yang masak lho”

“Masa sih?bukan ART yang masak?”

“Ya dibantu sama si mbak sih hihi”

“Ya udah Umi mau berangkat ya..udah siang nih” kata Umi berniat pamit,kemudian berdiri dan bersiap utk jalan

“Oh iya,makasih udah mampir n mau repot repot Umi” kataku lalu ikut berdisi utk mengantar Umi,sebenarnya aku malu sekali utk berdiri,krn penisku masih tegang penuh,dan sudah pasti selakangaku terlihat menggunung,bahkan sepertinya Umi sempat melirik ke arah selakanganku,tapi aku gak punya pilihan..

Kemudian aku berjalan mengikuti Umi Dila dari belakang,dan ketika dia sudah di luar dan aku posisiku pas di pintu,Umi Dila membalikkan tubuh nya,aku langsung berhenti dan terdiam..sesaat kami saling menatap,lalu tiba2 wajah Umi mendekat ke arah badanku,tepat nya ke arah ketiak ku,kebetulan tinggi badan Umi Dila hanya sepundak ku dan wajah nya memang pas di dada dan ketiak ku..wajah nya terus mendekat sampai hidung nya aku lihat menyentuh baju ku..kemudian dia menutup mata..dan menghirup udara dalam dalam,setelah itu dia membuka mata dan menatapku,aku hanya bisa mematung dan menatapnya..jantungku berdetak kencang..

“Hmmmmm…mandi sana” kata Umi Dila sambil sedikit tersenyum kemudian pergi meninggalkan ku yang masih mematung

“Huuuuuuhh….” Aku menghembuskan nafas kuat2 beberapa detik setelah itu..aku langsung masuk kamar dan menjatuhkan tubuhku diatas kasur..aku masih bingung apa yang sebenarnya terjadi,penisku sangat tegang..aku ingin masturbasi tapi aku tahan,segera saja aku mandi supaya kepala menjadi sedikit dingin..

Setelah mandi,memang nafsuku bisa kuredam,dengan hanya memakai celana pendek kemudian aku buka oleh oleh dari Umi Dila,ada 2 rupanya,yang satu jam tangan merk lumayan terkenal,satu nya lagi parfum non alkohol tulisan arab,hmmm…mungkin kedua nya harga nya mahal tapi aku tidak fikirkan lah..

Karena aku sudah lapar,aku langsung buka makanan yang dibawa Umi Dila tadi,dan langsung aku makan,masakanya enak,siapa yang masak aku gak peduli juga he..setelah makan aku surfing internetan sambil setel musik sampe siang,kemudian siang nya aku ke kosan Mamat untuk belajar bareng,ya walopun sebenernya belajarnya cuma bentar kebanyakan main nya,tapi aku gak cerita apapun tentang Umi Dila ke Mamat..

 

—————————–

tadi malam aku sudah pertimbangkan matang dan aku sudah yakin atas apa yang akan aku lakukan hari ini dan besok..

Dan setelah selesai ujian jam 11 siang,aku langsung berangkat ke ATM terdekat,kemudian aku tarik uang 5jt,kemudian pergi ke toko perhiasan,ya walopun uang bulananku tidak terlalu banyak,tapi aku bukan orang yang boros jadi aku punya simpanan uang yang lumayan untuk keperluan mendadak..

1 jam lebih aku memilih cincin,setelah dikasih saran sana sini akhirnya aku putuskan untuk membeli yang menurutku dan mbak karyawan nya bagus,harga nya memang sedikit lebih mahal tapi uang di dompetku masih cukup,jd gak perlu balik ke ATM,yang membuatku bingung adalah ukuran,ya walopun kata nya boleh ditukar kalo ukuran kurang pas,tapi akan lebih mantap kalo ukuranya langsung pas,tapi ya gak ada jalan lain,bisa aja sih aku ajak Nisa mungkin dia tau,tapi aku gak mau siapapun tau rencanaku kali ini..

Walopun pasti nilai pemberianku gak ada apa2 nya dibanding yang bisa diberikan oleh ust Karim,tapi aku gak peduli,kan yang penting cinta..dan nafsu he..ya entah kenapa setelah agak putus asa dengan Mutia,aku jadi merasa ada perasaan yang sama terhadap Umi Dila,entah hanya pelampiasan ato memang benar,aku tidak tau

Aku juga sudah memikirkan resiko nya,kalo ditolak,aku bisa langsung pulang kampung selama 2 bulan penuh dan karena gak ada yang tau aku jadi gak perlu merasa malu,kalo nanti ust Karim cerita cerita di hadapan jamaah,ya sudah aku keluar saja dari jamaah,mungkin nanti aku akan fokus kejar Mutia,ato bisa saja sama Nisa untuk sekedar pemuas nafsu,ya kalo mereka berdua masih di kota ini,karena kuliah mereka sudah hampir selesai..

 

—————

Besok nya jam 4 sore aku sudah sampai di depan gerbang rumah Umi Dila,sebenarnya ujian ku yang terakhir sudah selesai sejak tadi pagi,tapi krn aku tau kalo Umi Dila tiap hari sibuk urusin bisnisnya,makanya aku datang sore..digerbang aku disambut satpam yang aku tau namanya mang Soleh

“Mang..Ust Karim nya ada?” Tanyaku

“Wah Ust Karim tidak ada tuh,ini siapa dan ada perlu apa?” Kata Mang Soleh

“Kalo Umi Dila ada?,saya murid nya Ust Karim,waktu acara perpisahan sama Emir saya dateng” kata ku,aku memang tau bahwa ust Karim masih di luar negri,ya sekedar basa basi aja masa langsung nanyain istrinya

“Oh yang datang sama Mamat ya?,kalo Umi ada,baru datang tadi jam 3,kalo ada perlu silahkan masuk saya antar” katanya

“Iya yang sama Mamat,nama saya Dul mang” hebat juga dia bisa ingat fikirku..

Setelah memarkirkan motor dekat pos satpam,aku berjalan ke arah rumah Umi Dila,antara pede dan grogi,setelah sampai di pintu aku memencet bel,dan tdak lama kemudian pintu dibuka oleh art yang belakangan aku tau nama nya bi Isah..lalu aku dipersilahkan masuk dan mang Soleh pun kembali ke pos satpam..

Walaupun suasana dingin,tapi aku malah merasa sedikit panas dingin,sekitar 5 menit kemudian Umi Dila datang,memakai baju semacam kaftan(aku tidak tau nama2 jenis pakaian wanita he) dan jilbab kecil,dia menyambut ku..aku reflek berdiri

“Eh Dul..ada apa?duduk..duduk..rapi banget” Katanya..memang kali ini aku lebih rapi dari biasanya,pakai kemeja,ya mungkin lbih mirip orang lagi lamar kerja tapi masa bodo lah

“Bi..tolong buatin minum ya” Kata nya kemudian duduk,jilbab nya yang kecil tidak menutupi daerah dada nya yang terlihat sedikit membusung,lengan baju nya pun hanya sebatas sikut jadi aku bisa lihat tangan nya yang putih..

“Ada apa?”Katanya

“Ehmm..sebelum nya saya minta maaf Umi,kalo yang saya lakukan ini membuat Umi tidak berkenan,tapi saya harus jujur..hmmm” kata ku,jujur aku tidak bisa berkata kata banyak,kepalaku seperti blank..akhir nya aku nekat saja keluarkan kotak perhiasan kecil yang berisi cincin kemudian aku letakkan di atas meja tepat di depan Umi Dila

“Eh..apa ini?” Tanya nya..

“Saya tertarik sama Umi,saya ingin menikahi Umi,itu mahar nya” kata ku dengan gugup..

Kemudian hening sesaat,mungkin saat ini adalah detik detik paling menegangkan dalam hidupku,kami tidak berkata apapun,aku pun tidak berani menatap ke arah Umi..

Keadaan masih sama sampai aku lihat bi Isah berjalan ke arah kami membawa nampan,memang ruang tamu dan ruang tengah tidak dipisah,hanya dihalangi semacam sekat saja,yang kapan saja bisa disingkirkan kalo membutuhkan ruangan extra luas untuk acara tertentu

Semakin dekat bi Isah aku semakin gugup,gimana kalo dia tau aku sedang melamar Umi Dila,karena semakin gugup aku putuskan saja untuk mengambil kembali cincin yang ada di atas meja…tanganku mulai bergerak dan..

“Eh…” Ternyata meleset,bukan ternyata keduluan Umi Dila..dia ambil kotak cincin itu dan menyimpanya di samping tubuh nya,kami bertatapan,dia tersenyum..aku pun ikut tersenyum dan lega..tepat setelah itu Bi Isah sudah sampai dan meletakkan gelas dan cemilan di atas meja

“Silahkan den..” Katanya kemudian beranjak pergi..

Grogiku langsung hilang,berubah jadi gairah,aku tidak sangka akan berhasil,ya nyangka sih krn beberapa minggu kami berhubungan sepertinya Umi Dila punya maksud tertentu,bahkan beberapa hari terakhir semakin jelas..penisku tegang,aku tau Umi Dila 99 persen sudah jadi milikku,tinggal disah kan he..

“Jadi..Umi bersedia?” Tanyaku

“Berapa lama?” Katanya balik tanya..

“Hmmm..sampai aku bosan? hihi” jawabku

“ih Mana bisa,harus ditentukan waktunya hihi” kata Umi

“Aku mau nya sampai bosan,gak ada batas waktu he”

“Tetep harus ditentuin dong..gimana?”

“Setahun?” Tawarku

“Oh jadi setelah setahun bakal bosan?” Katanya sedikit mempermainkan

“Ya gak gitu Umi,ya kalo belom bosan aku perpanjang lagi lah he..”

“Kalo Umi yang bosan gimana?hihi” katanya

“Keputusan ada di tangan aku,sebagai pemilik hmm” jawabku mantap

“ih enak nya sendiri hihi..pasangin dong,dicoba dulu ya” kata Umi

Aku berdiri dan kemudian duduk percis di sebelah Umi,kemudian aku ambil cincin nya dan aku pegang tangan kiri Umi Dila,lembut sekali,aneh sebenarnya karena di jari manis nya sudah ada cincin lain,mungkin cincin kawin dari ust Karim,tapi aku gak peduli..

“Kebesaran kan,kamu anggap Umi gendut ya?” Kata Umi protes

“Eh maaf Umi..habis gak tau ukuran jari Umi sih,bisa ditukar kok” kataku sambil berusaha mencium bibir Umi,tapi dia menghindar,perawakan Umi Dila memang tidak kurus,tapi tidak gendut juga,montok lah..

“Ya udah tukerin aja dulu,besok sore datang lagi hihi..” Katanya

“Kenapa gak sekarang aja Umi,ahhh..besok kita sama sama ke toko nya” kata ku,kentang sekali

“Besok aja sayang..hihi..bentar ya Umi mau ukur jari Umi dulu” kemudian Umi berdiri dan siap beranjak,tapi berhenti karena aku pegang tanganya

“Umi gak ngerjain aku kan?” Umi tidak menjawab tapi kemudian dia mengecup keningku lalu pergi tanpa bisa aku cegah..

Aku berusaha memperbaiki posisi penisku yang tidak nyaman,perasaan lega sedikit terganggu kekawatiran,aku kawatir Umi Dila mempermainkanku,tidak lama kemudian Umi datang dan memberikan potongan kertas hasil ukur jari manis nya

“Ini ukurannya” kata Umi

“Oh iya,gimana dengan ust Karim?” Lanjut nya

“Besok Umi istriku,milikku,dan ust Karim masih punya 3 istri kan” jawabku mantap kemudian aku cium bibir nya dalam dalam,aku memang bernafsu sekali sama bibir nya dan sudah membayangkan bibirnya menciumi penisku..

“Ahhhh…sudah sudah..ini belum boleh” kata Umi Dila gelagapan setelah berhasil melepaskan diri dari ciumanku

“Ya sudah saya pulang dulu ya Umi..besok saya kesini dan Umi sudah jadi milikku” kata ku kemudian berdiri san siap2 pergi

“Besok sore ya,gak usah mandi sampai besok ya hihi” kata Umi

loading...
 Klik “→” untuk melanjutkan cerita

Summary
(Cerita Dewasa) Gurihnya Kawin Kontrak dengan Hijaber Seksi!
Article Name
(Cerita Dewasa) Gurihnya Kawin Kontrak dengan Hijaber Seksi!
Description
cerita dewasa ini mengeksplorasi fenomena nikah mutah (نكاح المتعة nikāḥ al-mut'aṯ, harfiah: pernikahan kesenangan), atau lebih dikenal dengan istilah kawin kontrak. terima kasih pada suhu kolor_ijon (Forum Semprot) yg menulis ceritanya
Author
Publisher Name
Cerita Hijaber
Publisher Logo