catatan admin

loading...

Aku memang keturunan arab,tapi aku tidak banyak kemiripan dengan orang arab,warna kulitku ikut ibu(sawo matang),tentu warna sawo di kulitku lebih matang(busuk he) daripada ibu ku karena wanita masih peduli penampilan sedangkan aku gak peduli,ditambah kehidupan ku persis si Bolang yang biasa tayang di tv,,wajah juga indonesia sekali dan biasa saja tidak ganteng,padahal ibu ku cukup manis,sepertinya gen ayah ku cuman nurun di perawakan,bulu lebat di badan,dan ukuran benda di bawah pusar,yak tidak bermaksud berlebihan,ukuran penis ku memang diatas rata2,baik panjang maupun diameter nya,dulu ketika masih kecil,aku sering malu krn merasa tidak normal,sering diejek walopun ejekan nya hanya candaan,teman2 ku tau karena kita biasa mandi bareng di sungai,tapi ketika mulai remaja,aku baru menyadari bahwa justru itu aset berhagaku

Walaupun punya aset berharga,tidak serta merta membuat aku pede,krn pada dasar nya aku bukan orang yang supel,rasanya cukup sulit berinteraksi dengan orang baru,tapi kalo sudah kenal ya aku bukan orang yang membosankan juga,diperparah dengan latar belakang pendidikan ku selepas SD,aku melanjutkan pendidikan SMP-SMA di sekolah islami berasrama(ya kalian tau lah hehe)di pulau jawa,jangankan pacar,teman perempuan pun gak ada

Tapi bukan berarti aku lugu,karena tidak semua siswa sekolah agama itu taat aturan,ada saja celah yg bisa digunakan untuk memenuhi rasa penasaran masa remaja,barang2 terlarang masih bisa beredar di asrama apalagi ketika sudah kelas 2 dan 3 SMA,kelas 2 bebas karena kita jadi pengurus organisasi semacam OSIS dan walopun kita urus teman2 sesama kelas 2 juga,tapi namanya teman seangkatan ya kongkalingkong aja,sepertinya mental birokrat negara ini sudah berlaku dimana mana,sedangkan kelas 3,sudah aman karena yang bisa sentuh hanya guru,Jadi barang2 terlarang seperti novel saru,majalah dewasa,dan smartphone ya ada aja,

beberapa temanku juga punya pacar,baik siswi dari asrama putri ato dari sekolah lain,kadang kalo liburan hanya beberapa hari,aku tidak pulang tapi ikut pulang ke rumah temanku,nah di rumah teman ku itu aku biasa nonton film porno tanpa sepengetahuan orang tua dia,ato pergi ke warnet dan akses situs2 dewasa

Libido ku juga relatif besar,tapi masih bisa diredam karena kegiatan cukup banyak,kalopun sudah tidak tahan,ya terpaksa dipuaskan tangan sendiri,meskipun awal nya merasa menyesal,lama lama terbiasa,yah daripada zina(pikirku) ato malah jadi maho(hueks) kan

Setelah lulus,aku melanjutkan pendidikan di tingkat perguruan tinggi,bukan perguruan tinggi keagamaan,karena aku memang sudah niat sejak jauh2 hari utk mengambil jurusan non agama

Hijaber yg ada di cerita ini:

  • Mutia (21 tahun) – mahasiswi semester 5
  • Nisa (22 tahun) – mahasiswi semester 5
  • Umi Dilla (44 tahun) – istri ustadz Karim & ibu dari 1 anak

Bagian ke 1

Hari itu hari sabtu,sekitar 3 bulan sejak masuk kuliah pertama,aku sudah terbiasa dengan pergaulan dan lingkungan kampus,sudah tidak grogi kalo bicara dengan lawan jenis,beda dengan hari hari pertama yang masih sedikit grogi kalo bicara dengan lawan jenis,tapi walopun begitu sampai sekarang tetap belum punya teman wanita sih,hanya sekedar kenal aja karena kebetulan satu angkatan,

ada juga beberapa teman laki2 yg cukup dekat,salah satu nya Mamat,nama asli nya sih bagus,yaitu Rahmat,tapi sejak perkenalan memang dia minta dipanggil Mamat,ya sudah jadilah itu nama panggilanya,dia juga asal nya luar jawa,tepat nya di kota Palembang, Mamat orang nya ganteng, putih,lumayan tinggi walo tidak setinggi aku, dan sepertinya dari keluarga kaya,karena kos nya saja termasuk mahal dengan fasilitas lengkap, sedangkan kos ku kelas menengah,tidak mewah tapi tidak murah juga

Baca juga: CERITA HIJAB Rasanya Ketagihan Melihat Istriku yg Berjilbab Bercinta dengan Lelaki lain! (klik di gambar)

Tepat jam 8 pagi aku berangkat,jadwalku hari ini adalah ke kos Mamat,aku mau minta softcopy materi salah satu mata kuliah yang belum sempat aku copy,sekalian main PS,itu memang kebiasaanku kalo weekend,kos nya tidak terlalu jauh,sekitar 15 menit naik motor

Tidk lama aku sudah di depan pintu kamar Mamat,kamar nya gelap,sepertinya dia masih tidur,aku coba buka ternyata dikunci,biasanya gak dikunci,aku bisa kapan aja keluar masuk kos dia,begitu juga dia kalo datang ke kos ku

“Tok..to..tok…Mat,assalamualaikum” terpaksalah aku ketuk dan ucapin salam

Beberapa kali aku ketuk pintu bahkan agak keras,cukup lama sampe akhir nya dibuka sedikit,dia cuman melongok kelihatan kepala nya saja

“Eh dul,tunggu bentar ya,10 menit”

“Eh 10 menit apa?”Aku penasaran

Sebenernya aku mau nerobos masuk,tapi pintu keburu di tutup dan dikunci lagi

“Asemm…” Gerutuku

“Mat lagi ngapain emang?” Tanyaku,tapi gak ada jawaban,biasanya gak pernah begini,gak ada yg perlu disembunyikan lah nonton bokep aja rame rame

Terpaksa aku tunggu di depan kamar dia,duduk di kursi sambil main hp..15 menit berlalu,lama juga kupikir,jangan2 dia tidur lagi,biarin aku tunggu bentar lagi ah

30 menit kemudian baru lah pintu terbuka,aku langsung berdiri mau masuk tapi segera kubatalkan karena ternyata yang keluar adalah sosok wanita berjilbab,tidak hanya berjilbab tapi bercadar,dan dia pergi begitu saja,dengan wajah menunduk

Aku masih melongo kaget sampe di tegur sama Mamat “wooi…masuk”

“Eh…” jawabku

Aku masuk dan langsung hidupin komputer dia,aku perhatikan sepertinya dia baru selesai mandi,dan kamar baru disemprot pewangi dengan sedikit berlebihan sampe wangi nya bikin pusing,beberapa menit kita tidak bicara apa2,sampe akhir nya mamat memulai percakapan

“Kamu gak penasaran siapa cewek tadi?”

“Itu urusan mu Mat” aku jawab,sebenarnya aku penasaran juga sih,tapi malas juga urusin pribadi walopun teman dekat

“Daripada kamu mikir yang gak2,aku kasih tau aja ya,dia udah halal kok buat aku,udah sah” kata mamat lagi

“Maksud nya sah?nikah?dia istri kamu?”

“Yoi,istri kontrakan hehe,Gini dul,dua bulan ini aku ikut kelompok pengajian,ya dia itu temen ku di pengajian” jelas mamat

“Nikah mut’ah maksudmu Mat?” Aku langsung nebak,ya aku tau apa yang dimaksud nikah kontrak itu,aku juga sudah sering dengar bahwa komunitas itu cukup besar di kota ini

“Iya,baru tiga hari nih,kontrak nya sebulan hehe” kata mamat sambil cengengesan

“Wah gila kamu Mat,emang kamu menganut aliran itu?” Aku tanya mamat tapi masih menghadap ke komputer

“Aku sih gak terlalu peduli sama aliran dul,motivasi ku ikut kajian itu cuman buat kawin kontrak aja,dah lama aku punya fantasi sama cewek2 jilbab lebar n bercadar,beberapa kali ssi tapi gagal melulu,udah mau berhasil eh ada PK,sampe akhirnya aku ada Ide lebih tokcer buat dapat cewek cadaran haha” terang Mamat sambil ketawa

“Gak usah curhat dah mat, ssi cabe2an juga paling kamu gagal wkwkwk” timpalku ngecengin dia

“enak aja,cabe cabean sih ngantri dul,kasih bb 500rb an juga jadi,bisa sampe bosen” kata mamat gak mau kalah

Aku fikir kreatif juga otak iblis nya,Kemudian hening lagi,terus terang aku agak keki,dan kemungkinan mamat juga,kalo pacaran biasa sih aku gak akan sekeki ini,aku diam aja sambil serius cari file yang mau aku copy,kemudian dia memulai pembicaraan lagi

“Kamu ikut aja Dul,kan kamu belom pernah tuh,pacaran aja gak pernah kan?ilmu udah banyak saat nya praktek dul,masak sama tangan terus haha”

“Wah makasih mat,kayaknya belom tertarik he,lagian aku bukan penganut aliran itu” jawabku,padahal aku nafsu juga bayangin nya,bener juga kata dia,bosen self service terus,ilmu sudah banyak,saat nya praktek wkwwk..

“Ya kaya aku aja kalo gitu,keyakinan kan urusan masing2,yang penting itu nya he” timpal mamat

“Nikah kan perlu Mahar Mat,bangkrut lah aku,kamu sih gampang banyak duit” aku coba berargumen

“Jangan salah,mahar itu kan tergantung kesepakatan Dul,kalo udah saling tertarik,nilai mahar dah gak penting lagi,yang penting halal,misalnya kamu sama pacar mu sendiri kawin kontrak,kan pacarmu gak mikir mahar karena kebutuhan nya bukan itu hehe” timpal mamat

Bener juga kata mamat,kemudian hening lagi beberapa saat

Lalu mamat bicara lagi

“Oke dul,maap ya,sebenernya aku sih gak niat ajak kamu,tapi krn kamu tadi liat,ya aku sekedar basa basi aja gitu daripada keki,maksudku ku sih supaya kamu memaklumi aja yang aku lakukan,gitu”

“Alah santai mat,urusan pribadi aku gak ikut campur,itu pilihan mu,ayo maen game aja,aku mau balas dendam nih haha”

Aku berusaha mengalihkan pembicaraan

Akhirnya kami main game bareng,game bola,kebetulan klub favorit kami rival abadi,dan kalo biasanya malam minggu kita jalan bareng sama beberapa temen lain,kali ini aku harus balik walo masih sore,karena mamat mau jalan sama istrinya,dan walopun bbrp temen ajak jalan,kali ini aku gak gak begitu mood,masih kepikiran kejadian tadi,bahkan hari minggu pun aku gak kemana2

Hari senin sebelum masuk kelas aku ketemu mamat,cengengesan kayaknya lagi seneng banget,setelah saling sapa lalu kita masuk kelas dan duduk bersebelahan

“Kayaknya lagi bahagia banget mat” aku mulai pembicaraan

“Iya dong,udah ada yang urus sekarang,lahir batih puas heheh,makanya ikutan aja”. Jawab mamat,aku cuma meringis mendengar ajakan itu

“Eh istrimu siapa sih?orang mana?kuliah dimana?”

“Banyak amat pertanyaanya heheh”

“Namanya Mutia,kamu tau lah dia asli mana, kuliah di PAAP Unpad (memet menyebutkan salah satu kampus) semester 5” jawab mamat panjang lebar

“Udah lama dia ikut kajian?udah berapa kali nikah?”Tanyaku lagi

“Katanya sih sejak semester 2,udah berapa kali nikah gak tau ya,aku gak tanya tanya,eh mau lihat foto nya?” Tawar mamat

“Mau lah heheh,mana?” kataku sumringah

Lalu mamat memperlihatkan beberapa foto mutia tanpa cadar,cantik banget,putih,ada juga foto tanpa jilbab

“Ada foto sexy nya gak?”

“Wah kalo itu gak ada,lagian aku gak doyan foto2in pasangan,kasian kalo kesebar,tapi ada nih foto dia pas masih SMA” lalu mamat memperlihatkan foto nya,tanpa jilbab,pakai kaos dan celana pendek,seperti nya foto di rumah nya

“Tocil haha” komentar ku,memang aku perhatikan dada nya gak besar sih,tapi pinggang ke bawah kayaknya oke banget,gitar spanyol,trus bokong dan paha nya juga sexy

“Walo tocil yang penting mak nyusss dul,pelayanan memuaskan” timpal mamat gak mau kalah

Percakapan terhenti setelah dosen menegur kami karena ngobrol dan ketawa2 sendiri,aku dan mamat langsung diam,kemudian mamat terlihat serius memperhatikan dosen,sedangkan fikiranku mulai melayang kemana mana,lalu membayangkan mutia..tiba2 penisku tegang

“Aduh gak asik banget ngaceng di kelas” batinku

loading...
 Klik “→” untuk melanjutkan cerita

Summary
(Cerita Dewasa) Gurihnya Kawin Kontrak dengan Hijaber Seksi!
Article Name
(Cerita Dewasa) Gurihnya Kawin Kontrak dengan Hijaber Seksi!
Description
cerita dewasa ini mengeksplorasi fenomena nikah mutah (نكاح المتعة nikāḥ al-mut'aṯ, harfiah: pernikahan kesenangan), atau lebih dikenal dengan istilah kawin kontrak. terima kasih pada suhu kolor_ijon (Forum Semprot) yg menulis ceritanya
Author
Publisher Name
Cerita Hijaber
Publisher Logo